19.4.20

Big Data dan Data Mining

            

  Ujian Tengah Semester 
           Psikologi Industri dan Organisasi
           Semester Genap 2019/2020
         Inry Riyanty Pieter / 19310410077 
Dosen Pengampu: Dr. ArundatiShinta, MA 
   Fakultas Psikologi
  Universitas Proklamasi 45Yogyakarta







Tema :
              Keberadaan karyawan robot pada era 4.0 dan segala permasalahannya.
                                 
 
    Era revolusi industri 4.0 memberi tantangan bagi masyarakat dan pemerintah dengan akan banyaknya pekerjaan lama yang hilang. Ketidaksiapan pemuda beradaptasi, dapat menyebabkan pengangguran yang lebih besar di negeri ini pada masa akan datang.Kesenjangan informasi yang berhubungan dengan kebutuhan tenaga kerja, berusaha diatasi dengan memperkenalkan model literasi baru yang terdiri dari literasi teknologi, literasi digital dan literasi manusia perlu diterapkan. Usaha peningkatan literasi baru ini dilakukan dengan mengadakan seminar. Pelaksanaan seminar bekerja sama dengan SMA Panca Bhakti Pontianak, dengan pelajar sekolah tersebut sebagai peserta. Jumlah peserta yang mengikuti seminar ini adalah 28 orang. Seminar ini diadakan bertujuan untuk memberi peningkatan wawasan yang berkaitan dengan revolusi industry 4.0 terutama big data dan data mining kepada para peserta, sehingga peserta dapat lebih awal mempersiapkan diri memasuki dunia kerja pada era revolusi industry 4.0. Sebelum dilakukan seminar dilakukan terlebih dahulu survey mengenai wawasan peserta yang berkaitan dengan revolusi industry 4.0. Penyampaian seminar dilakukan dengan ceramah dan tanya jawab. Hasil seminar menunjukkan peserta mengalami peningkatan wawasan mengenai revolusi industri 4.0, big data, dan data mining. Dengan bekal wawasan yang telah
diperoleh pada seminar ini, para peserta mempunyai waktu mempersiapkan lebih dini soft skill dan hard skill yang dibutuhkan sesuai minat dan bakat yang dimiliki.   kecepatan pelayanan, fleksibiltas produksi, dan ditemukannya metoda menurunkan kegagalan produksi Namun, sangat disayangkan masih banyak calon tenaga kerja mempunyai keterampilan yang tidak memadai untuk masuk pada industri baru tersebut Sehingga ini menjadi tantangan bagaimana supaya tingkat pengangguran dimasa yang akan datang tidak meningkat bahkan bahkan kalau perlu tingkat pengangguran menjadi berkurang. Persoalan pengangguran ini sudah terlihat di depan mata, dimana di Indonesia pada tahun 2017 telah terjadi pengangguran sebesar 7,01 juta jiwa atau sekitar 5,33% dari total usia produktif yang berjumlah 131,55 juta jiwa Era revolusi industri 4.0 hampir memasuki satu dekade. Teknologi pada era industri ini terus mengalami perkembangan. Efek revolusi industri 4.0 dapat terlihat dengan kasat mata pada kehidupan masyarakat sehari hari.Banyak aktifitas-aktifitas lama sudah cenderung mengalami perubahan ataupun pergantian. Perubahan tersebut ternyata memberi kenyamanan pada penggunanya akibat kecepatan dan kemudahan akses .Dapat diperhatikan sehari-hari bahwa masyarakat lebih senang menggunakan ojek online seperti Gojek atau Grab untuk mengantarkan ke suatu tempat daripada menggunakan ojek mangkal atau mencegat ojek dipinggir jalan . Padahal ojek pangkalan atau mencegat ojek dijalanan merupakan kegiatan yang secara tradisional sudah cukup lama dipergunakan dan merupakan cikal bakal munculnya kendaraan daring tersebut. Selain itu, masyarakat sudah mulai terbiasa belanja secara online. Kecenderungan ini dapat dilihat dengan semakin berkembang pesatnya perusahaan-perusahaan e-commerce seperti Bukalapak, Tokopedia dan Shopee.
Tantangan era revolusi industri 4.0 sangat besar. Era ini akan menghilangkan sebahagian pekerjaan-pekerjaan yang masih dipakai saat ini sehubungan dengan terjadi perubahan proses bisnis menjadi jauh lebih efisien Tetapi, seperti yang terjadi pada era-era revolusi industri sebelumnya, pekerjaan-pekerjaan jenis baru akan bermunculan mengganti pekerjaan-pekerjaan lama dengan diberlakukannya cara-cara kerja baru Sehingga memunculkan peluang industri baru yang melayani konsumen lebih baik dengan menyediakan Era revolusi industri 4.0 sudah berada di tengah masyarakat dan terus bergerak maju. Revolusi industri juga berhubungan dengan revolusi mental dimana para pelaku di dunia industri harus mentransformasikan diri menjadi mental yang komunikatif, berpikir kritis, kreatif, dan inovatif  Pelajar sebagai calon pelaku pada masa yang akan datang harus siap menghadapi tantangan perubahan, namun hanya 32,5% diantara pelajar yang dapat menjawab beberapa istilah dari revolusi industri 4.0 Minimnya kesadaran pelajar mempelajari dan menambah wawasan yang berkaitan dengan era ini berusaha ditanggulangi dengan literasi baru yang dicanangkan pemerintah Indonesia melalui Menristek Dikti. Literasi baru ini terdiri dari literasi teknologi, literasi digital, dan literasi manusia . Sehubungan dengan literasi teknologi, revolusi industry 4.0 diantaranya berhubungan dengan artificial intelligence dan autonomous robotic  Artificial intelligence adalah teknik peniruan kecerdasan yang dimiliki oleh manusia, sehingga komputer mempunyai kecerdasan yang menyamai manusia. Dengan adanya Artificial Intelligence ini, manusia terbantu dalam menghadapi berbagai persoalan atau fenomena lingkungan yang rumit  Autonomous robotic adalah robot yang dapat melakukan pekerjaan tanpa harus dipandu oleh manusia. Robot-robot ini dapat bekerja diberbagai situasi termasuk di darat, udara, maupun lautan untuk membantu kerja manusia Berkaitan dengan literasi digital, istilah big data sudah muncul sebelum era revolusi industri 4.0, yakni diperkenalkan oleh Fremont Rider seorang pustakawan dari Amerika Serikat tahun 1914. Awal mulanya Big data muncul sehubungan makin besarnya volume buku,sulitnya melakukan penyimpanan, dan bagaimana memanfaatkannya sebagai bahan penelitian  Era big data kemudian mulai kembali menjadi perbincangan serius sejak media sosial semakin menyemarakkan dunia internet seperti Facebook, Twitter, Line, dan Instagram. Para pengguna internet tidak saja sebagai konsumen data yang tersedia, melainkan merupakan produser data itu sendiri  Bagi kalangan peneliti dan pebisnis, big data atau data besar ini dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan suatu pola atau bentuk yang menghasilkan suatu pengetahuan baru Secara umum pengertian big data itu mencakup 5V: volume yang besar (volume), pertumbuhan pesat (velocity), bentuk berbagai format (variety), nilai yang dapat dimanfaatkan (value), sumber yang valid (veracity) Pengertian di atas ini membedakan pengertian antara big data dengan data tradisional dalam mekanisme pemeliharaan dan pengelolaan datanya. Fenomena big data ini semakin menarik diperbincangkan manakala persoalan data ini tidak hanya mencakup bagaimana data ini ditempatkan dan ditemukan selain bagaimana data ini dapat dimanfaatkan dan berguna untuk kepentingan kemajuan umat manusia. Salah satu cara yang dapat membantu menjadi big data menjadi informasi yang bermanfaat adalah data mining Sebagai ilmu yang terus berkembang, data mining sudah banyak dimanfaatkan oleh berbagai bidang kehidupan Data mining merupakan teknik yang dapat membantu memprediksi fenomena suatu objek yang diteliti dengan terlebih dahulu mengetahui atau tidak mengetahui suatu kelas suatu obyek tertentu melalui masukan dari data besar .Data mining dapat membantu suatu masyarakat mengelola lingkungan lebih baik  Untuk menunjang implementasi data mining diperkenalkan suatu tools yang dipergunakan untuk memperagakan penerapan big data yakni RapidMiner. RapidMiner merupakan aplikasi yang handal dan akurat dalam memprediksi data besar Sebagaimana big data, istilah data mining dan RapidMiner termasuk pada peningkatan literasi digital. Supaya lebih jelas peran pemuda atau pelajar dikemudian hari, maka diperkenalkan pekerjaan yang paling dicari pada era revolusi industri 4.0. Hal ini diketahui dari sudah mulainya banyak permintaan jenis pekerjaan tersebut di negara bagian Eropa dan Amerika Dengan mendapatkan literasi yang berkaitan dengan revolusi industri 4.0, selayaknya para pelajar tidak perlu takut menghadapi era tersebut yang merupakan suatu keniscayaan Dalam meningkatkan kemampuan literasi manusia yang menyangkut kemampuan untuk komunikasi dengan baik, maka diperkenalkan pula suatu pekerjaan yang paling dicari pada era revolusi industri 4.0 yakni data scientist Data scientist muncul akibat berkembangnya big data  Big data dapat dieksploitasi untuk menemukan wawasan baru yang dapat meningkatkan performa dari industri atau institusi tersebut Pekerjaan ini memerlukan kemampuan berkomunikasi, berkolaborasi, kritis, inovatif, kreatif dan kemampuan dalam ilmu disain Kegiatan pengabdian kepada masyarakat SMA Panca Bhakti Pontianak bertujuan untuk memberikan seminar kepada pelajar SMA tersebut dalam rangka meningkatkan literasi baru yang dicanangkan oleh pemerintah Indonesia yakni literasi digital, literasi teknologi, dan literasi manusia sehingga pelajar memperoleh wawasan yang lebih baik dan lebih siap pada masa yang akan datang dalam menghadapi era revolusi industri4.0.Kegiatan seperti seminar diharapkan mampu memberikan dampak positif kepada peserta kegiatan untuk jangka waktu yang panjang Sebagai agen perubahan, pelajar merupakan calon penerus yang akan menjadi roda penggerak kehidupan berbangsa pada masa yang akan datang. Pelajar harus diberi wawasan ilmu yang sedang berkembang pada saat ini dan saat yang akan datang.
Sebelum pelaksanaan seminar, dilakukan terlebih dahulu survey ke sekolah dimana akan dilakukan seminar. Pada survey tersebut dilakukan tanya jawab dengan guru yang nantinya akan mendampingi pelajar yang mengikuti seminar. Tanya jawab yang dilakukan berhubungan dengan kemampuan dan wawasan pelajar yang akan mengikuti seminar berkaitan dengan revolusi industri 4.0. Kegiatan seminar dilakukan di kelas multimedia gedung SMA Panca Bhakti Pontianak pada tanggal 18 Oktober 2018 dengan jumlah peserta pelajar sebanyak 28 orang yang diseleksi oleh pihak sekolah diambil beberapa orang dari setiap kelas. Sebagai pendamping pelajar, turut serta dalam seminar ini 1 orang guru. Kegiatan berlangsung dari pukul 10:00 hingga 15:00,
diselingi dengan istirahat pada pukul 12:00 hingga 13:00. Kegiatan seminar dimulai dengan memperkenalkan nara sumber, dilanjutkan dengan tanya jawab singkat sebatas pengetahuan berdasarkan tema dan judul yang akan dibawakan selama 5 menit. Setelah mengetahui kemampuan pelajar, seminar dimulai dalam bentuk ceramah selama 45 menit. Selama ceramah, peserta yang hadir mengisi daftar absensi. Ceramah kemudian ditutup dengan tanya jawab selama 10 menit. Pada 10 menit terakhir ini pertanyaan diberikan kepada pelajar untuk mengetahui sejauh mana peningkatan pengetahuan atau wawasan setelah ceramah selesai dilaksanakan.
Penyampaian materi seminar big data dan data mining dalam bentuk ceramah merupakan bagian dari serangkaian penyampaian materi yang dilakukan oleh tim dosen STMIK Pontianak dengan tema tantangan menghadapi revolusi industri 4.0.
Penyampaian materi big data dan data mining dimulai dengan sesi tanya jawab .
Istilah-istilah popular yang ditanyakan berkaitan dengan revolusi industri 4.0 adalah artificial intelligence, autonomous robotic, big data, data mining, RapidMiner, dan data scientist . Dari istilah-istilah tersebut, pelajar hanya menjawab berdasarkan terjemahan kedalam bahasa Indonesia seperti istilahintelligence, big, dan scientist. Ketika ditanya mengenai kriteria apa saja yang dibutuhkan untuk bekerja pada era revolusi industri 4.0, kebanyakan pelajar menjawab kemampuan komputer. Sedikit dari pelajar menjawab kreatif dan inovatif. Tidak ada dari pelajar yang menjawab seperti kemampuan berkomunikasi, berkolaborasi, kritis, dan kemampuan dalam ilmu disain.
 Setelah sesi singkat tanya jawab selesai, maka dilanjutkan dengan ceramah. Materi pertama yang disajikan adalah pengenalan singkat mengenai teknologi yang sedang berkembang pada era revolusi industri 4.0. Ada beberapa teknologi yang berkembang pesat pada era revolusi industri diantaranya artificial intelligence, autonomous robotic, internet of things, cyber security, simulation, dan system integration.Tidak semua teknologi pada era ini dibahas, hanya dua hal yang diulas secara singkat yakni artificial intelligence dan autonomous robotic dengan memberi contoh pada penerapan pada ojek online dan pemasaran online .
Didiskusikan pula mengenai tantangan apa saja yang akan terjadi pada era ini. Materi ini mengingatkan kepada pelajar bahwa masing-masing era ini membawa konsekuensi tersendiri  Penerapan teknologi baru seperti otomatisasi dan robotic berpotensi memberi dampak pada pengurangan tenaga kerja Sebaliknya, teknologi baru akan memberikan jenis-jenis pekerjaan baru Apabila pelajar tidak siap dan tidak mengetahui jenis pekerjaan apa saja yang tersedia pada era revolusi industri 4.0, maka para pelajar dianggap tidak memenuhi kriteria yang diinginkan industri sehingga kehilangan kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan yang sedang banyak dicari pada saat itu Hal ini menyebabkan tingkat pengangguran pemuda yang sudah tinggi saat ini, bukan saja tidak dapat dikurangi bahkan tingkat pengangguran dapat bertambah pada  masa yang akan datang.
Selanjutnya pelajar dibekali mengenai pengetahuan big data dan data mining. Dijelaskan mengenai 5V terdiri dari volume, velocity, variety, value, dan veracity yang membedakan big data dengan data tradisional lainnya  Setelah penyampaian ini para pelajar ditanyai mengenai isi materi. Ternyata sebahagian pelajar agak kesulitan mengingat 5V tersebut. Hanya 2V yang paling banyak diingat yakni volume dan value.
Materi berlanjut dengan pengertian data mining Diberikan pula contoh sederhana mengenai penerapan dari data mining yakni mengenai kebiasaan anak-anak bermain sepak bola berdasarkan kondisi cuaca .Para pelajar dapat mengikuti logika yang diberikan Dengan data sederhana yang terdiri dari 10 baris dan empat atribut, pelajar dapat menentukan apakah anak￾anak akan bermain sepak bola pada kondisi tertentu Misalnya, apakah anak-anak akan bermain bola apabila cuaca cerah, dengan temperatur tinggi dan tidak berawan. Berdasarkan data yang dipaparkan, sebagian besar pelajar dapat menjawab pertanyaan tersebut dengan tepat. Dengan demikian sebahagian pelajar dianggap memahami secara sederhana mengenai pengertian dan contoh data mining yang diberikan. Untuk memberikan pemahaman yang lebih baik kepada pelajar mengenai big data dan data mining, maka digunakan tools RapidMiner yang merupakan salah satu perangkat lunak data mining yang paling populer,
Contoh kasus diberikan dengan data besar. Data yang digunakan adalah data mengenai penumpang kapal pesiar Titanic. Pada data tersebut sudah terjadi klasifikasi mengenai penumpang yang selamat dan penumpang yang tidak selamat. Jumlah data kapal pesiar Titanic adalah 1.309 penumpang dengan 12 atribut yang merupakan big data. Dengan jumlah penumpang dan atribut sebanyak itu, akan sulit bagi manusia untuk menentukan keputusan apabila diberikan data atribut tertentu, apakah penumpang akan selamat atau tidak.
Pada RapidMiner Studio atau tampilan kerja RapidMiner, algoritma yang digunakan disimpan dalam bentuk operator. Pada saat proses pengolahan data mining, data dihubungkan dengan operator yang digunakan. Salah satu operator RapidMiner yang popular adalah decision tree Istilah decision tree yang di maksud pada RapidMiner adalah algoritma C4.5. Data yang belum siap diproses dapat dilakukan preprocessing Berikutnya pada Gambar 5 menunjukkan hasil yang diperoleh dari pengolahan salah satu algoritma data mining yakni algoritma decision tree. Setelah dijelaskan mengenai bagaimana cara membaca gambar deicision tree, pelajar dapat menunjukkan apa yang terjadi seandainya penumpang dengan atribut tertentu akan selamat atau tidak selamat,
Dari contoh penggunaan data penumpang kapal pesiar Titanic, para pelajar mengetahui mengapa harus menggunakan perangkat RapidMiner untuk mengetahui apakah seorang penumpang akan selamat atau tidak. Untuk data yang sedikit, para pelajar dapat melakukan prediksi termasuk kelas mana suatu data baru yang disampaikan. Sebaliknya dengan menggunakan data besar akan sulit bagi manusia memprediksi termasuk kelas apa data tersebut berada. Selanjutnya, sesuatu yang penting disampaikan adalah mengenai jenis pekerjaan yang akan muncul pada era revolusi industri 4.0 , Hal ini disampaikan supaya para pelajar memperoleh bayangan pekerjaan apa saja yang akan muncul pada era revolusi industri 4.0.
 Contoh yang diberikan adalah data scientist. Data scientist adalah seorang analis yang melakukan analisa data dengan berbagai metode sain salah satunya tugasnya adalah memanfaatkan big data dan menggunakan berbagai tools , Seorang data scientist harus kritis, mempunyai wawasan bisnis, sanggup bekerja sama, berkomunikasi, presentasi dengan departemen lain yang berhubungan dengan data .Data scientist merupakan materi ceramah terakhir untuk ceramah Big Data dan data mining Setelah ceramah mengenai big data dan data mining diakhiri, dilakukan sesi tanya jawab kepada para pelajar. Hasilnya, sebagian pelajar dapat menjelaskan mengenai maksud dari istilah artificial intelligence, autonomous robotic, big data, data mining, RapidMiner, dan data scientist, walaupun dari jawaban para pelajar masih dibantu dengan beberapa perbaikan. Namun, jawaban-jawaban para pelajar tersebut menunjukkan bahwa acara seminar ini telah memberikan penambahan wawasan dibandingkan sebelum. Setelah semua nara sumber menyampaikan materi dan penyampaian pendapat oleh perwakilan pelajar dan guru pendamping. Wakil pelajar menyampaikan bahwa materi yang disajikan cukup banyak, sehingga tidak semua materi dapat diserap dengan baik. Namun, pelajar mengakui banyak informasi yang telah didapatkan dalam seminar ini. Sementara dari guru pendamping berharap seminar semacam ini dapat dilanjutkan pada masa yang akan datang. Hal ini supaya para pelajar tidak jauh tertinggal dengan kemajuan ilmu dan teknologi saat ini khususnya dalam rangka menghadapi revolusi industri 4.0. Setelah penyampaian dari wakil pelajar dan guru pembimbing, acara diakhiri dengan melakukan foto bersama seluruh nara sumber, peserta dan guru pendamping.

Kesimpulan
Para pelajar membutuhkan seminar yang memberi wawasan mengenai revolusi industri 4.0. Masih banyak pelajar tidak mengetahui istilah-istilah yang berkaitan dengan era revolusi industri 4.0, walaupun istilah-istilah tersebut sudah sangat populer seperti big data, data mining dan data scientist. Saran untuk seminar selanjutnya adalah supaya lebih banyak lagi sekolah yang dapat didatangi untuk memperkenalkan revolusi industri 4.0. Untuk sekolah yang sudah dikunjungi dapat diberikan materi yang lebih fokus pada pengenalan teknologi atau teknik yang akan banyak diperlukan pada era revolusi industri 4.0.

Referensi  :
H. Suwardana, “Revolusi Industri 4. 0 Berbasis Revolusi Mental”
Y. Muhammad, "Era Industri 4.0: Tantangan dan Peluang Perkembangan Pendidikan Kejuruan Indonesia", Sidang Terbuka Luar Biasa Universitas Negeri Makasar, 14, March, 2018.
T. Rezasyah, “Pelatihan Kesiapan Siswa SMK dalam Menghadapi Revolusi Industri 4.0 di SMK Global Mulia Cikarang”, Jurnal Pengabdian Kepada Masyarakat. 4, July, 2018, Vol. 2, No. 7, pp. 526-529.
 I. Ahmad, “Proses Pembelajaran Digital dalam Era Revolusi Industri 4.0. Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan. Kemenristek Dikti, 2018.
 G. Ghufron, “Revolusi Industri 4.0: Tantangan, Peluang, dan solusi bagi Duinia Pendidikan”, Seminar Nasional dan Diskusi Panel Multidisiplin Hasil Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat, 14, September, 2018, Vol. 1, No. 1.
Jurnal : Seminar Nasional Hasil Pengabdian Kepada Masyarakat 2019
SINDIMAS 2019
STMIK Pontianak, 29 Juli 2019

1 comment:

  1. Sangat menarik. Saran dari saya antar paragraf diberi jarak yaa. Semangat kak inry

    ReplyDelete