26.12.17

Teori Dasar: Karen Horney



Teori Dasar: Karen Horney
I R W A N T O
NIM. 163104101125

Pembimbing: Fx. Wahyu Widiantoro, S. Psi., MA.

Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45Yogyakarta


Karen Horney lahir Danielsen (16 September 1885 - 4 Desember 1952) adalah seorang psikoanalis Jerman. Teori nya mempertanyakan beberapa tradisional Freudian pandangan, terutama teorinya tentang seksualitas, serta orientasi naluri psikoanalisis dan psikologi genetiknya. Karena itu, dia sering diklasifikasikan sebagai Neo-Freudian
.
Awal Kehidupan
Horney lahir Karen Danielsen pada tanggal 16 September 1885 di Blankenese, Jerman, dekat Hamburg. Ayahnya, Berndt Wackels Danielsen (1836-1910), adalah seorang kapten kapal, seorang yang taat tradisional dengan pemikiran patriarkal (anak-anaknya menjulukinya "Alkitab-pelempar"). Ibunya, Clotilde, née van Ronzelen (1853-1911), yang dikenal sebagai "Sonni", sangat berbeda, menjadi jauh lebih terbuka dibanding Berndt. Horney kakak juga bernama Berndt, dan Karen merawatnya sangat . Dia juga memiliki empat setengah tua-saudara dari pernikahan sebelumnya ayahnya.
Menurut buku harian remaja Horney yang ayahnya adalah "sosok disiplin kejam" memegang Berndt anaknya dalam hal yang lebih tinggi daripada dirinya. Bukannya tersinggung atau merasa marah atas persepsi Karen dia, ayahnya membawa dia hadiah dari jauh-jauh negara. Meskipun demikian, Karen selalu merasa kekurangan kasih sayang ayahnya dan bukannya terikat pada ibunya.
Dari sekitar usia sembilan Karen mengubah sudut pandangnya tentang kehidupan, menjadi ambisius dan agak memberontak. Dia merasa bahwa dia tidak bisa menjadi cantik dan malah memutuskan untuk rompi energi ke dalam intelektualnya kualitas-meskipun ia terlihat oleh sebagian besar secantik. Pada saat ini ia mengembangkan naksir kakak laki-lakinya, yang menjadi malu oleh dia perhatian segera mendorong-nya pergi. Dia menderita pertama dari serangan beberapa depresi -isu yang akan mengganggu dirinya selama sisa hidupnya.
Pendidikan dan pemuda
Pada tahun 1904, ibu Karen meninggalkan ayahnya (meskipun mereka tidak pernah bercerai), membawa anak-anak bersamanya. Pada tahun 1906, Karen masuk sekolah kedokteran didukung oleh ibunya, tetapi ditentang oleh ayahnya. The University of Freiburg sebenarnya salah satu lembaga pertama di seluruh Jerman untuk mendaftarkan perempuan dalam kursus-medis dengan pendidikan tinggi hanya menjadi tersedia bagi perempuan di Jerman pada tahun 1900. Pada 1908, Horney telah dipindahkan ke Universitas Göttingen , dan akan mentransfer sekali lagi ke Universitas Berlin sebelum dia lulus pada tahun 1913. Menghadiri beberapa universitas umum pada waktu untuk mendapatkan pendidikan kedokteran dasar.
 Itu selama waktu sebagai seorang mahasiswa kedokteran bahwa dia bertemu Oskar Horney, yang ia menikah dengan 1909. Tahun berikutnya Horney melahirkan seorang putri, Brigitte, yang menjadi yang pertama dari tiga putri. Pada saat ini Karen telah disempurnakan kepentingan dirinya dan tertarik untuk melanjutkan studi dalam mengejar merintis psikoanalisis . Ibu Horney meninggal pada tahun 1911, sebuah peristiwa yang menempatkan banyak ketegangan pada Karen muda. Pernikahannya dengan Oskar terbukti konsisten dengan teori Freud, ia hanya sebagai otoriter dan ketat dengan anak-anaknya sebagai ayah sendiri Karen adalah dengan nya. Selama tahun ini, Karen menerima memiliki anak-anaknya dibesarkan dalam suasana ini,. Itu hanya kemudian, selama tahun 1920, bahwa sikapnya terhadap anak-anak membesarkan berubah
Karir dan bekerja
Pada tahun 1920, Horney mengambil posisi dalam Institut Psikoanalisis di Berlin , di mana dia lectured pada psikoanalisis selama beberapa tahun. Dia juga mengajar di The New School di New York City . Karl Abraham , seorang koresponden dari Sigmund Freud , Karen Horney dianggap sebagai seorang analis ekstensif berbakat dan guru psikoanalisis.
Pada tahun 1923, perusahaan Oskar Horney itu telah menjadi bangkrut , dengan Oskar mengembangkan meningitis lama kemudian. Oskar cepat menjadi sakit hati, murung dan argumentatif. Itu juga pada tahun 1923 bahwa saudara Karen meninggal karena infeksi paru. Kedua peristiwa ini berkontribusi pada memburuknya kesehatan mental Karen. Dia masuk ke dalam keadaan kedua depresi hina, ia berenang ke laut selama liburan dan dianggap melakukan bunuh diri . Pada tahun 1926, Karen dan ketiga putrinya pindah dari rumah Oskar itu. Empat tahun kemudian, mereka beremigrasi ke Amerika Serikat , akhirnya menetap di Brooklyn . Brooklyn adalah rumah bagi besar intelektual masyarakat, sebagian karena masuknya tinggi Yahudi pengungsi dari Eropa , khususnya Jerman. Itu di Brooklyn bahwa Karen berteman dengan akademisi seperti Erich Fromm dan Harry Stack Sullivan , pada satu titik memulai hubungan intim dengan mantan, yang berakhir pahit.
Horney cepat mengatur tentang membangun dirinya sendiri. Karir pertamanya posting di Amerika Serikat adalah sebagai Associate Director dari Chicago Institute for Psikoanalisis. Itu ketika tinggal di Brooklyn yang Horney berkembang dan maju komposit teori nya tentang neurosis dan kepribadian , berdasarkan pengalaman yang diperoleh dari bekerja di psikoterapi . Pada tahun 1937 ia menerbitkan buku Kepribadian neurotik of Our Time, yang memiliki pembaca populer lebar. Pada tahun 1941, Horney adalah Dekan dari American Institute of Psikoanalisis, sebuah lembaga pelatihan bagi mereka yang tertarik dalam organisasi sendiri Horney itu, Asosiasi untuk Kemajuan Psikoanalisis. Horney mendirikan organisasi ini setelah menjadi puas dengan alam, umumnya ketat ortodoks masyarakat psikoanalitik.
Penyimpangan Horney itu dari psikologi Freudian menyebabkan dirinya mengundurkan diri dari jabatannya, dan dia segera mengambil mengajar di New York Medical College. Dia juga mendirikan sebuah jurnal, bernama American Journal of Psikoanalisis. Dia mengajar di New York Medical College dan terus berlatih sebagai psikiater sampai kematiannya pada tahun 1952.
Teori neurosis
Horney memandang neurosis dalam cahaya yang berbeda dari psikoanalis lain waktu. minat luas nya dalam subjek membimbingnya untuk menyusun teori rinci neurosis, dengan data dari pasien-pasiennya. Horney percaya neurosis menjadi proses-dengan terus menerus neurosis sering terjadi secara sporadis dalam hidup seseorang. Hal ini berbeda dengan pendapat sebayanya yang percaya neurosis itu, seperti kondisi mental yang lebih parah, kerusakan negatif pikiran dalam menanggapi rangsangan eksternal, seperti berkabung , perceraian atau pengalaman negatif selama masa kanak-kanak dan remaja .
Horney percaya asumsi ini menjadi kurang penting, kecuali untuk pengaruh masa kanak-kanak. Sebaliknya, ia menekankan signifikan pada orangtua ketidakpedulian terhadap anak, percaya bahwa persepsi anak tentang peristiwa, sebagai lawan dari niat orang tua, adalah kunci untuk memahami neurosis seseorang. Misalnya, seorang anak mungkin merasa kurangnya kehangatan dan kasih sayang orangtua harus mengolok-olok perasaan anak. Orang tua juga bisa santai lalai untuk memenuhi janji, yang pada gilirannya dapat memiliki efek yang merugikan pada kondisi mental anak.
Dari pengalamannya sebagai seorang psikiater, Horney bernama sepuluh pola kebutuhan neurotik. Sepuluh kebutuhan didasarkan pada hal-hal yang dia pikir semua manusia perlu untuk berhasil dalam hidup. Horney dimodifikasi ini membutuhkan sedikit untuk sesuai dengan apa yang ia percaya adalah neurosis individu. Orang neurotik secara teoritis bisa menunjukkan semua kebutuhan ini, meskipun dalam prakteknya jauh lebih sedikit daripada sepuluh sini perlu hadir bagi seseorang untuk dianggap sebagai neurotik. Sepuluh kebutuhan, seperti yang ditetapkan oleh Horney, (diklasifikasikan menurut apa yang disebut nya strategi coping ) adalah sebagai berikut:
Bergerak Menuju Orang
1.      Kebutuhan kasih sayang dan persetujuan; menyenangkan orang lain dan menjadi disukai oleh mereka.
2.      Kebutuhan untuk pasangan, salah satu yang mereka dapat mencintai dan siapa yang akan menyelesaikan semua masalah.
Bergerak Melawan Orang
3.      Kebutuhan akan kekuasaan, kemampuan untuk menekuk kehendak dan mencapai kontrol atas orang lain-sementara kebanyakan orang mencari kekuatan, neurotik mungkin putus asa untuk itu.
4.       Kebutuhan untuk mengeksploitasi orang lain, untuk mendapatkan yang lebih baik dari mereka. Untuk menjadi manipulatif , mendorong keyakinan bahwa orang-orang di sana hanya untuk digunakan.
5.      Kebutuhan pengakuan sosial, prestise dan pusat perhatian.
6.      Kebutuhan kekaguman pribadi, baik dalam dan luar kualitas-harus dihargai.
7.      Kebutuhan untuk prestasi pribadi, meskipun hampir semua orang ingin membuat prestasi, seperti dengan No 3, yang neurotik mungkin putus asa untuk berprestasi.
Pindah Jauh dari Rakyat
8.      Kebutuhan untuk swasembada dan kemandirian, sedangkan sebagian besar menginginkan beberapa otonomi , yang neurotik mungkin hanya ingin membuang orang lain seluruhnya.
9.      Kebutuhan untuk kesempurnaan, sementara banyak didorong untuk menyempurnakan kehidupan mereka dalam bentuk kesejahteraan, yang neurotik akan menampilkan takut menjadi sedikit cacat.
10.  Terakhir, kebutuhan untuk membatasi praktik hidup dalam batas-batas yang sempit, untuk hidup sebagai kehidupan yang mencolok mungkin.
Setelah menyelidiki sepuluh kebutuhan lanjut, Horney menemukan dia mampu untuk menyingkat mereka ke dalam tiga kategori besar:
Kepatuhan Kebutuhan satu dan dua yang berasimilasi ke dalam kategori "kepatuhan". Kategori ini dipandang sebagai proses "bergerak menuju orang", atau kerendahan hati. Dalam teori Horney anak yang menghadapi kesulitan dengan orang tua sering menggunakan strategi ini. Takut tak berdaya dan ditinggalkan terjadi fenomena-Horney sebut sebagai " kecemasan dasar ". Mereka dalam kategori kepatuhan cenderung menunjukkan kebutuhan kasih sayang dan persetujuan pada bagian dari rekan-rekan mereka. Mereka juga dapat mencari pasangan, seseorang untuk curhat, membina keyakinan bahwa, pada gilirannya, semua masalah hidup akan diselesaikan oleh kelompok baru. Kurangnya tuntutan dan keinginan untuk inconspicuousness baik terjadi pada orang-orang ini.
Agresi Kebutuhan tiga sampai tujuh orang berasimilasi ke dalam kategori "agresi", juga disebut "bergerak terhadap orang", atau "luas" solusi. Anak-anak atau orang dewasa neurotik dalam kategori ini sering menunjukkan kemarahan atau permusuhan dasar untuk orang di sekitar mereka. Artinya, ada kebutuhan akan kekuasaan, kebutuhan untuk kontrol dan eksploitasi, dan pemeliharaan dari fasad kemahakuasaan . Kualitas manipulatif samping, di bawah pernyataan Horney ini individu agresif juga mungkin ingin untuk pengakuan sosial, belum tentu dalam hal pusat perhatian, tetapi dalam hal sederhana yang dikenal (mungkin ditakuti ) oleh bawahan dan rekan-rekan sama. Selain itu, individu memiliki kebutuhan untuk tingkat kekaguman pribadi oleh orang-orang dalam lingkaran sosial orang ini dan, terakhir, untuk prestasi pribadi baku. Karakteristik ini terdiri dari "agresif" tipe neurotik. Jenis agresif juga cenderung untuk menjaga orang menjauh dari mereka. Di sisi lain, mereka hanya peduli tentang keinginan dan kebutuhan mereka. Mereka akan melakukan apapun yang mereka bisa untuk menjadi bahagia dan tidak akan berhenti dari menyakiti siapa pun.
Detasemen Kebutuhan delapan sampai sepuluh yang berasimilasi ke dalam kategori "detasemen", juga disebut "bergerak-jauh-dari" atau "mengundurkan diri" solusi atau kepribadian yang terpisah. Sebagai baik agresi atau kepatuhan memecahkan ketidakpedulian orangtua, Horney mengakui bahwa anak-anak mungkin hanya mencoba untuk menjadi mandiri . Yang menarik neurotik mungkin mengabaikan orang lain dengan cara yang non-agresif, tentang kesendirian dan kemerdekaan sebagai jalan keluar. Kebutuhan ketat untuk kesempurnaan terdiri bagian lain dari kategori ini, yang menarik mungkin berusaha untuk kesempurnaan di atas segalanya, ke titik di mana yang cacat sama sekali tidak dapat diterima. Segala sesuatu yang "terpisah" tipe tidak harus tak tergoyahkan dan halus. Mereka menekan atau menyangkal semua perasaan terhadap orang lain, terutama cinta dan benci.
Narsisme
Horney melihat narsisme cukup berbeda dari Freud , Kohut, dan lainnya utama psikoanalitik teori dalam arti bahwa ia tidak menempatkan sebuah narsisme primer tapi melihat kepribadian narsistik sebagai produk dari jenis tertentu lingkungan awal yang bekerja pada jenis tertentu temperamen. Baginya, kebutuhan narsis dan kecenderungan tidak melekat pada sifat manusia.
Narsisme berbeda dari lainnya Horney yang utama strategi defensif atau solusi dalam hal itu tidak kompensasi. Self-idealisasi adalah kompensasi dalam teorinya, tetapi berbeda dari narsisme. Semua strategi defensif melibatkan diri idealisasi, namun dalam larutan narsis cenderung menjadi produk indulgensi bukan kekurangan. Para narsisis diri tidak kuat, namun, karena tidak didasarkan pada prestasi asli. [11]
Neo-Freudianisme
Horney, bersama-sama dengan psikoanalis sesama Alfred Adler , membentuk Neo-Freudian disiplin.
Sementara Horney mengakui dan setuju dengan Freud dalam banyak hal, ia juga kritis terhadap dirinya pada keyakinan beberapa kunci.
Seperti banyak yang memegang pandangan yang bertentangan dengan Freud, Horney merasa bahwa seks dan agresi tidak konstituen utama untuk menentukan kepribadian. Juga gagasan Freud " iri penis "khususnya tunduk pada kritik umum oleh Horney. [12] Dia pikir Freud hanya tersandung pada kecemburuan perempuan kekuasaan generik pria di dunia. Horney menerima bahwa iri penis mungkin terjadi sesekali pada wanita neurotik, tapi menyatakan bahwa " kecemburuan rahim "terjadi hanya sebanyak pada pria: Horney merasa bahwa pria iri kemampuan wanita untuk melahirkan anak. Sejauh mana laki-laki didorong untuk sukses mungkin hanya pengganti untuk fakta bahwa mereka tidak dapat membawa, memelihara dan melahirkan anak. Horney juga berpikir bahwa pria iri perempuan karena mereka memenuhi posisi mereka dalam masyarakat dengan hanya 'menjadi', sedangkan laki-laki mencapai kejantanan mereka sesuai dengan kemampuan mereka untuk menyediakan dan sukses.
Horney bingung oleh kecenderungan psikiater 'untuk menempatkan begitu banyak penekanan pada organ seksual laki-laki . Horney juga reworked Freudian kompleks oedipal unsur seksual, mengklaim bahwa menempel satu orangtua dan kecemburuan dari yang lain hanyalah hasil dari kecemasan, yang disebabkan oleh adanya gangguan dalam hubungan orangtua-anak.
Meskipun varians dengan pandangan Freudian lazim, Horney berusaha untuk merumuskan pemikiran Freudian, menyajikan holistik , humanistik pandangan jiwa individu yang menempatkan banyak penekanan pada budaya dan sosial perbedaan di seluruh dunia.
Teori berumur
Menjelang akhir kariernya, Karen Horney diringkas ide-idenya di Neurosis dan Pertumbuhan Manusia: Perjuangan Menuju Self-Realisasi, pekerjaan utama nya diterbitkan pada tahun 1950. Hal ini dalam buku ini bahwa ia merangkum ide-idenya tentang neurosis, menjelaskan tiga neurotik nya "solusi" untuk tekanan hidup. Solusi luas menjadi kombinasi tripartit narsis, pendekatan perfeksionis dan sombong-pendendam hidup. (Horney sebelumnya difokuskan pada konsep psikiatri dari narsisisme dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 1939, Cara Baru di Psikoanalisis). Lain dua neurotik "solusi" yang juga merupakan penyempurnaan dari pandangan sebelumnya: kerendahan hati, atau diserahkan kepada orang lain, dan pengunduran diri, atau detasemen dari orang lain. Dia menggambarkan studi kasus dari hubungan simbiosis antara individu arogan-dendam dan tidak menonjolkan diri, label seperti hubungan berbatasan sadomasochism sebagai ketergantungan morbid. Dia percaya bahwa individu-individu dalam kategori neurotik narsisisme dan pengunduran diri yang jauh lebih rentan terhadap hubungan seperti co-ketergantungan dengan arogan-pendendam neurotik.
Sementara non-neurotik individu dapat berusaha untuk kebutuhan ini, neurotik menunjukkan keinginan yang jauh lebih dalam, lebih keras kepala dan terkonsentrasi untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
Teori diri
Horney juga berbagi Abraham Maslow pandangan 's bahwa aktualisasi diri adalah sesuatu yang semua orang berusaha untuk. Dengan "diri" dia mengerti inti dari keberadaannya sendiri dan potensi. [10] Horney percaya bahwa jika kita memiliki konsepsi yang akurat dari diri kita sendiri, maka kita bebas untuk menyadari potensi kami dan mencapai apa yang kita inginkan, dalam batas-batas yang wajar. Dengan demikian, ia percaya bahwa aktualisasi diri adalah tujuan orang yang sehat melalui hidup yang bertentangan dengan neurotik yang menempel satu set kebutuhan utama.
Menurut Horney kita dapat memiliki dua pandangan dari diri kita: " diri sejati "dan" diri ideal ". Diri yang sebenarnya adalah siapa dan apa yang kita sebenarnya. Diri ideal adalah tipe orang kita merasa bahwa kita seharusnya. Diri sejati memiliki potensi untuk pertumbuhan, kebahagiaan, akan kekuasaan, realisasi hadiah, dll, tetapi juga memiliki kekurangan. Diri yang ideal digunakan sebagai model untuk membantu diri sejati dalam mengembangkan potensi dan mencapai aktualisasi diri. (Engler 125) Tetapi penting untuk mengetahui perbedaan antara diri kita yang ideal dan nyata.
Diri orang neurotik dibagi antara diri ideal dan diri sejati. Akibatnya, individu neurotik merasa bahwa mereka entah bagaimana tidak hidup sampai diri ideal. Mereka merasa bahwa ada kekurangan tempat dibandingkan dengan apa yang mereka "harus". Tujuan yang ditetapkan oleh neurotik tidak realistis , atau memang mungkin. Diri nyata maka berdegenerasi menjadi "diri hina", dan orang neurotik mengasumsikan bahwa ini adalah "benar" diri. Dengan demikian, yang neurotik seperti pendulum jam itu, berosilasi antara "kesempurnaan" keliru dan merupakan manifestasi dari diri-kebencian . Horney disebut fenomena ini sebagai "tirani keharusan" dan putus asa yang neurotik "mencari kemuliaan". [14] Dia menyimpulkan bahwa sifat-sifat tertanam jiwa selamanya mencegah potensi individu dari yang diwujudkan kecuali siklus neurosis entah bagaimana rusak, melalui pengobatan atau sebaliknya.
psikologi Feminin
Horney juga pelopor dalam disiplin psikiatri feminin. Sebagai salah satu psikiater wanita pertama, ia adalah yang pertama dari jenis kelaminnya untuk menyajikan sebuah makalah tentang psikiatri feminin. Keempat belas makalah yang ditulisnya antara tahun 1922 dan 1937 telah digabung menjadi satu volume berjudul Psikologi Feminin. Sebagai seorang wanita, ia merasa bahwa pemetaan keluar dari tren dalam perilaku perempuan adalah masalah diabaikan. Dalam esainya yang berjudul "Masalah Feminine Masokisme" Horney merasa dia membuktikan bahwa budaya dan masyarakat di seluruh dunia mendorong perempuan untuk menjadi tergantung pada laki-laki untuk mereka cinta , prestise, kekayaan , perawatan dan perlindungan. Dia menunjukkan bahwa dalam masyarakat, akan untuk menyenangkan, memuaskan dan laki-laki menilai terlalu tinggi telah muncul. Perempuan dianggap sebagai obyek pesona dan kecantikan-berbeda dengan tujuan akhir setiap manusia tentang aktualisasi diri.
Perempuan, menurut Horney, secara tradisional mendapatkan nilai hanya melalui anak-anak mereka dan keluarga yang lebih luas. Dia menyentuh lanjut mengenai hal ini dalam esainya "The Distrust Antara Jenis Kelamin" di mana ia membandingkan hubungan suami-istri dengan hubungan orangtua-anak-salah satu dari kesalahpahaman dan salah satu yang melahirkan neurosis merugikan. Terutama karyanya "Masalah yang Ideal Monogami" itu tetap pada saat menikah, seperti juga enam lainnya dari kertas Horney itu. Esainya "Konflik Ibu" mencoba untuk memberi cahaya baru pada pengalaman perempuan masalah ketika membesarkan remaja.
Horney percaya bahwa baik pria maupun wanita memiliki dorongan untuk menjadi cerdik dan produktif. Perempuan mampu memenuhi kebutuhan ini normal dan batin-untuk melakukan hal ini mereka menjadi hamil dan melahirkan. Pria harap ini hanya perlu melalui cara eksternal, Horney mengusulkan bahwa prestasi mencolok dari laki-laki dalam pekerjaan atau bidang lain dapat dilihat sebagai kompensasi atas ketidakmampuan mereka untuk melahirkan anak-anak.
Horney mengembangkan ide-idenya sejauh bahwa ia merilis salah satu yang pertama " self-help "buku pada tahun 1946, berjudul Apakah Anda Menimbang Psikoanalisis?. Buku ini menegaskan bahwa mereka, baik laki-laki dan perempuan, dengan masalah neurotik yang relatif kecil bisa, pada dasarnya, menjadi psikiater sendiri. Dia terus-menerus menekankan bahwa kesadaran diri adalah bagian dari menjadi, baik kuat, manusia kaya menjadi.

            DAFTAR PUSTAKA
Gabbard, G.O, 2004, Long Term Psychodynamic Psychotherapy a Basic Text, London, American University Press.
Sabur, Alex, 2003,  Psikologi Umum, Bandung, Pustaka Setia. 
Rahayu, Siti, 2006, Psikologi Perkembangan dalam Berbagai Bagiannya, Yogyakarta, UGM Press.
Alwisol, 2005, Psikologi Kepribadian, Malang, Penerbit Universitas Muhammadiyah Malang.
Semiun, Yustinus, 2006, Teori Kepribadian & Terapi Psikoanalitik Freud, Yogyakarta, Kanisius.
Sumadi Suryabrata, 2005, Psikologi Kepribadian, Jakarta, CV. Rajawali.
Koeswara, E, 1991,  Teori-teori Kepribadian, Bandung,  Eresco.
Bischof, Ledford J, 1970, Interprening Personality Theories,  Harper and Row Publisher, 2nd Edition, New York.
Jaali, H, 2008, Psikologi Pendidikan. Bumi Aksara, Jakarta.
Rahayu, Siti, dkk. 2006, Psikologi Perkembangan dalam Berbagai Bagiannya, Yogyakarta, UGM Press
Koeswara, E, 1991,  Teori-teori Kepribadian, Bandung,  PT. Eresco.
Masrun, 1977,  Aliran-aliran Psikologi, Yogyakarta,  Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada.
Berry, Ruth, 2001, Freud: Seri Siapa Dia, Jakarta, Erlangga. 
Boeree, C.G, 2005, Sejarah Psikolog,  Dari Masa Kelahiran Sampai Masa Modern (Alih Bahasa: Abdul Qodir Shaleh),  Yogyakarta, Primasophie.
Boeree, C. G, 1997, Personality Theories,  Melacak Kepribadian Anda Bersama Psikolog Dunia, (Alih bahasa, Inyiak Ridwan Muzir),  Yogyakarta,  Primasonhie.
Koeswara, E, 1991, Teori-teori Kepribadian, Bandung,  Eresco.
Supratik, 1993, Teori-teori Psikodinamik (Klinis), Yogyakarta,  Kanisius.
Alwisol, 2005,  Psikologi Kepribadia,  Malang,  Penerbit Universitas Muhammadyah Malang.  
Payne, Malcolm, 2005, Modern Social Work Theory, Edisi Ketiga, New York, Palgrave Macmillan.
Rahayu, Siti, dkk,  2006,  Psikologi Perkembangan dalam Berbagai Bagiannya,  Yogyakarta, UGM Press.
Bimo Walgito, 2010, pengantar psikologi umum, Andi, Yogyakarta.
Neil J. Salkin, 2009, Teori-Teori Perkembangan Manusia, Bandung, Nusa Media.
Calvin s. Hall dan Garden Lindzey, 1993, Teori-Teori Psikodinasmika (klinis),Yogyakarta, Kanisius




0 comments:

Post a Comment