24.6.16

RINGKASAN ARTIKEL “GUMUK PASIR DITANAMI MANGROVE”

RINGKASAN ARTIKEL “GUMUK PASIR DITANAMI MANGROVE”
SITI ASMAUL HUSNA
FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS PROKLAMASI 45
YOGYAKARTA

Gumuk pasir dan sabuk hijau adalah rencana infrastruktur pelindung dari tsunami di sekeliling area bandara. Mengingat jarak Bandara Kulonprogo dengan bibir pantai berkisar 200 meter dan berdasarkan kajian empiris potensi bencana gempa bumi dan tsunami di subduksi selatan Jawa adalah tinggi. Pengadangan tadi bisa diintegrasikan dengan meninggikan bangunan dilokasi tanah asli. Tapi ini membutuhkan dana yang sangat besar, lalu penerapan desain bangunan yang sesuai untuk tsunami. Namun belum ada rekomendasi detail dalam perencanaan tersebut.
Enam skenario
simulasi desain reduksi model Tsunami di Tapak Bandara Kulonprogo, yang dipaparkan oleh alimni S1 Teknik Sipil UGM. Dari enam tersebut, skenario lima yang diangap paling sesuai diterapkan di Kulonprogo. Skenario lima ini menggunakan gumuk pasir yang gali timbun dan diatasnya ditanami mangrove. UU No 24 tahun 2007 tentang penanggulangan bencana, UU tersebut mengamanatkan bahwa setiap bangunan publik di daerah rawan bencana harus disediakan bangunan mitigasi.
Sementara itu, Badan Pengembangan Kapasitas Transformasi Cita Infrastruktur menyampaikan, bahwa bandara di Kulonprogo ini akan menjadi bandara pertama yang akan dikembangkan sebagai airport city atau kota bandara. “Nantinya bukan hanya untuk penerbangan, tapi orang – orang juga memiliki tujuan untuk bermain dan mengunjungi mal yang akan berkembang disekitarnya,” jelasnya.


(kur, Tribun Jogja) Senin, 21 Maret 2016

0 comments:

Post a Comment