24.3.20

MARI MENGENAL LEBIH DEKAT TENTANG COVID-19!!



Ingga Octiana (19310410007) 
Fakultas Psikologi 
Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta 
Dosen Pembimbing : Wahyu Widiantoro S. Psi., M.A 



            Virus corona(COVID-19) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh coronavirus yang paling baru ditemukan. Virus dan penyakit baru ini diketahui setelah menyebar yang kemunculannya dimulai di Wuhan, Cina, pada bulan Desember 2019. Penyakit jenis baru ini belum pernah diidentifikasi pada manusia. Virus corona adalah zoonosis, artinya ditularkan antara hewan dan manusia. Jika virus SARS-CoV ditularkan dari kucing luwak ke manusia dan MERSCoV dari unta dromedaris ke manusia. Kini, coronavirus Covid-19 yang dikenal beredar pada hewan yang belum menginfeksi manusia. Corona virus (CoV) adalah keluarga besar virus yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti Sindrom Pernafasan (MERS-CoV) dan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS-CoV). Penyakit Covid-19 yang kini statusnya pandemi global. Penyakit ini telah menyebar ke lebih dari 190 negara dan wilayah di seluruh dunia. Menurut epidemiolog kesehatan masyarakat dari Harvard T.H. Chan School, Marc Lipsitch, Covid-19 diperkirakan dapat menginfeksi 40-70 persen dari populasi di seluruh dunia.

1. Tanda-tanda Terjangkit Virus Corona Covid-19 

            Tanda-tanda umum di antaranya infeksi termasuk gejala pernapasan, demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian. 

2. Mencegah penyebaran virus corona Covid-19 

Rekomendasi standar untuk mencegah penyebaran infeksi virus corona Covid-19 adalah: 
1. Mencuci tangan secara teratur 
2. Menutupi mulut dan hidung ketika batuk dan bersin 
3. Memasak daging dan telur dengan saksama. 
4. Hindari kontak dekat dengan siapa pun yang menunjukkan gejala penyakit pernapasan seperti             batuk dan bersin.

3. Gejala virus corona COVID-19 

Gejala COVID-19 yang paling umum adalah : 
1. Demam 
2. Kelelahan 
3. Batuk kering. 
4. Beberapa pasien mengalami sakit dan nyeri
5. Hidung tersumbat 
6. Pilek 
7. Sakit tenggorokan 
8. Diare. 

            Gejala-gejala ini biasanya muncul dari tahapan ringan dan mulai secara bertahap. Beberapa orang menjadi terinfeksi tetapi tidak mengembangkan gejala apa pun dan merasa tidak enak badan. Kebanyakan orang (sekitar 80%) pulih dari penyakit tanpa perlu perawatan khusus. Setidaknya 1 dari setiap 6 orang yang mendapatkan COVID-19 sakit parah dan mengalami kesulitan bernapas. Orang yang lebih tua, dan mereka yang memiliki masalah medis yang mendasarinya seperti tekanan darah tinggi, masalah jantung atau diabetes, lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit serius Covid-19.Orang dengan demam, batuk dan kesulitan bernapas harus cepat ditangani medis. 

4. Bagaimana virus corona COVID-19 menyebar? 

            Orang dapat menangkap COVID-19 dari orang lain yang memiliki virus. Penyakit ini dapat menyebar dari orang ke orang melalui tetesan kecil dari hidung atau mulut yang menyebar ketika seseorang dengan COVID-19 batuk atau buang napas.Tetesan ini mendarat pada benda dan permukaan di sekitar orang tersebut.Orang lain kemudian menangkap COVID19 dengan menyentuh benda atau permukaan ini, kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut mereka. Orang-orang juga dapat menangkap COVID-19 jika mereka menghirup tetesan dari seseorang dengan COVID-19 yang batuk atau mengeluarkan tetesan. Inilah sebabnya mengapa penting untuk tinggal lebih dari 1 meter (3 kaki) dari orang yang sakit virus corona. 

5. Bisakah virus corona Covid-19 ditularkan melalui udara? 

            Studi hingga saat ini menunjukkan bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 terutama ditularkan melalui kontak dengan tetesan pernapasan daripada melalui udara.Cara utama penyebaran penyakit ini adalah melalui tetesan pernapasan yang dikeluarkan oleh seseorang yang batuk.Risiko terkena COVID-19 dari seseorang tanpa gejala sama sekali sangat rendah. Namun, banyak orang dengan COVID-19 hanya mengalami gejala ringan pada tahap awal penyakit masuk. Karena itu dimungkinkan, orang yang terjangkit virus corona COVID19 dari seseorang, awalnya hanya batuk ringan dan tidak merasa sakit. 

6. Bisakah terjangkit virus corona COVID-19 dari kotoran seseorang yang menderita penyakit ini? 

          Risiko menangkap COVID-19 dari kotoran orang yang terinfeksi tampaknya rendah. Sementara penyelidikan awal menunjukkan virus mungkin ada dalam tinja dalam beberapa kasus, penyebaran melalui rute ini bukan fitur utama dari wabah. WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung tentang cara COVID-19 menyebar dan akan terus berbagi temuan baru. Karena ini adalah risiko, bagaimanapun, itu adalah alasan lain untuk membersihkan tangan secara teratur, setelah menggunakan kamar mandi dan sebelum makan. 

Bisakah terjangkit virus corona COVID-19 dari hewan peliharaan? 

            Meskipun ada satu contoh anjing yang terinfeksi di Hong Kong, sampai saat ini, tidak ada bukti bahwa seekor anjing, kucing atau hewan peliharaan apa pun dapat menularkan COVID-19. COVID-19 terutama menyebar melalui tetesan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berbicara. Untuk melindungi diri Anda, bersihkan tangan Anda secara teratur dan menyeluruh.  WHO terus memantau penelitian terbaru tentang ini dan topik COVID-19 lainnya dan akan memperbarui saat temuan baru tersedia
Berapa lama virus bertahan di permukaan? 

            Tidak pasti berapa lama virus yang menyebabkan COVID-19 bertahan di permukaan. Tetapi tampaknya berperilaku seperti virus corona lainnya. Studi menunjukkan bahwa coronavirus (termasuk informasi awal tentang virus COVID-19) dapat bertahan di permukaan selama beberapa jam atau hingga beberapa hari. Ini dapat bervariasi di bawah kondisi yang berbeda (mis. Jenis permukaan, suhu atau kelembaban lingkungan). Jika Anda berpikir suatu permukaan dapat terinfeksi, bersihkan dengan desinfektan sederhana untuk membunuh virus dan melindungi diri Anda sendiri dan orang lain. Bersihkan tangan Anda dengan antiseptik berbasis alkohol atau cuci dengan sabun dan air. Hindari menyentuh mata, mulut, atau hidung Anda. 

Apakah aman menerima paket dari area mana pun yang melaporkan COVID-19? 

            Iya. Kemungkinan orang yang terinfeksi mengkontaminasi barang-barang komersial rendah dan risiko tertular virus yang menyebabkan COVID-19 dari paket yang telah dipindahkan, bepergian, dan terkena berbagai kondisi dan suhu juga rendah. 

7. Apakah ada obat terapi yang dapat mencegah atau menyembuhkan COVID-19?

            Dalam kasus apa pun, jika Anda demam, batuk, dan sulit bernapas, cari perawatan medis sejak dini untuk mengurangi risiko terkena infeksi agar tidak lebih parah.Pastikan juga untuk memberitahukan riwayat perjalanan terakhir Anda kepada penyedia layanan kesehatan (medis). 

Referensi : 
https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019 
https://medan.tribunnews.com/2020/03/20/penjelasan-lengkap-tentang-virus-corona-covid-19dari-gejala-ciri-ciri-hingga-cara-mencegah. 
https://www.kompas.com/sains/read/2020/03/24/110100923/mengenal-gejala-virus-corona-barupenyebab-covid-19





























       

1 comment: