24.4.18

artikel : PARA PEREMPUAN PENGELOLA SAMPAH UNTUK SELAMATKAN BUMI


PARA PEREMPUAN PENGELOLA SAMPAH UNTUK SELAMATKAN BUMI
Nur Roy Tri Rahayu
163104101129
Psikologi Lingkungan
Banyaknya sampah yang tidak bisa didaur ulang membuat ibu-ibu warga Dusun Selang IV, Kecamatan Wonosari, Gunung Kidul, Yogyakarta, merasa prihatin. Dengan inisiatif, warga ibu-ibu di dusun ini pun membuat berbagai kerajinan dari sampah plastik yang dibuat menjadi bernilai ekonomis tinggi.  Salah satu penggagas pemanfaatan sampah ini yaitu Sulamini (45) mengatakan, awalnya dia mendapatkan pelatihan daur ulang sampah untuk bank sampah yang dimulai dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) tahun 2012.
Saat itu bukan bank sampah, melainkan sodaqoh sampah. Setelah berjalan beberapa waktu, banyak anak muda yang ikut, tetapi tak bertahan lama karena sebagian memilih untuk merantau. Saat ini usaha itu terus berkembang dan bersama 8 orang perempuan mengembangkan bank sampah Catur Mandiri. Tak mudah mengajak warga untuk aktif menyetorkan sampahnya ke bank tersebut. Saat ini dua kali sebulan warga menyetorkan sampah rumah tangganya.
Sulamini mengatakan, berbekal pengetahuan dari pelatihan, para pengelola mengolah sampah, seperti botol plastik, plastik bungkus makanan, hingga zak semen, dibuat menjadi kerajinan mulai dari vas bunga, tempat sampah, dompet, hingga berbagai produk kerajinan. Untuk memasarkannya tidak begitu sulit karena sudah ada pelanggan. Selain itu, juga ikut pameran. Dalam seminggu, omzet yang dihasilkan maksimal Rp 1 juta, tetapi saat sepi hanya ratusan ribu. Warga yang ikut membantu mengelola bank sampah, Rani Widyaningsih, menambahkan, saat ini mereka cukup kewalahan untuk menerima pesanan dari luar karena masih sedikit warga yang ikut.
Kesimpulan : Peran bank sampah didaerah tersebut selain untuk mengurangi sampah juga untuk kesehatan lingkungan. Juga untuk menambah perekonomian keluarga.
Sumber : Kompas 20 April 2018

0 comments:

Post a Comment