6.6.17

TOKOH KEPRIBADIAN & TEORINYA




 TOKOH KEPRIBADIAN & TEORINYA


IRWANTO
NIM. 163104101125
PROGRAM STUDI PSIKOLOGI UMUM
FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS PROKLAMASI 45
YOGYAKARTA

 
 TOKOH KEPRIBADIAN & TEORINYA
NO
Nama Tokoh/Teori
Pendekatan/Aliran
Inti Teori
1
Sigmund Freud
Psikoanalisa
1.      Struktur Kepribadian
Ada 3 tingkat kesadaran menurut Freud :
a.       Consicous (Sadar)
b.      Preconsicous (Prasadar)
c.       Unconsicous (Tak Sadar)
Pada Kepribadian ada 3 bagian :
a.       Id (aspek biologis)
b.      Ego (aspek psikologis)
c.       Superego (aspek sosiologis)
2.      Dinamika Kepribadian
a.       Instink, ada 2 yaitu Instink Hidup dan Instink Mati
b.      Pengguaan Energi Psikis
c.       Anxiety (Kecemasan), ada 3 yaitu Kecemasan Realistis, Kecemasan Neurotik, dan Kecemasan Moral.
d.      Defence Mechanism (Mekanisme Pertahanan), ada 6 yaitu Identification, Displacement, Represi, Fiksasi dan Regresi, Pembentukan Reaksi, dan Proyeksi.
3.      Perkembangan Kepribadian
a.       Oral (0-1 tahun) berfokus pada mulut
b.      Anal (1-3 tahun) berfokus pada anus
c.       Phalik (3-5 tahun) berfokus pada alat kelamin
d.      Laten (5-12 tahun) berfokus pada teman
e.       Genital (12-dewasa) berfokus pada peningkatan hidup
2
Anna Freud
Psikologi Ego
1.      Pendekatannya dengan perkembangan anak (Six Development Line) :
a.       Dari ketergantungan menjadi percaya diri
b.      Dari menghisap menjadi makanan keras
c.       Dari ngompol dan ngobrok menjadi dapat mengontrol urinisasi
d.      Dari tidak bertanggung jawab menjadi bertanggung jawab mengatur tubuh
e.       Dari tubuh menjadi mainan, dan dari bermain menjadi bekerja
f.       Dari egosentrik menjadi kerjasama
2.      Defence Mechanism, ada 10 yaitu:
a.       Repression
b.      Denial
c.       Ascenticism
d.      Displacement
e.       Turning-Against-Self
f.       Reversal
g.      Sublimation
h.      Undoing
i.        Introjection
j.        Isolation
3
Erick Erikson
Psikoanalitik Kontemporer
1.      Struktur Kepribadian
a.       Ego Kreatif, dibagi menjadi 3 bagian yaitu: Faktualitas, Universalitas, dan Aktualitas.
b.      Ego Otonomi Fungsional
c.       Pengaruh Masyarakat
Ada 3 aspek ego yang saling berhubungan yaitu: body ego, ego ideal, dan ego identity.
2.      Dinamika Kepribadian
a.       Dinamika kepribadian diwujudkan sebagai hasil interaksi antara kebutuhan dasar biologis dan pengungkapannya sebagai tindakan-tindakan sosial.
b.      Ego muncul karena dibentuk oleh masyarakat
c.       Perbedaan masyrakat seperti,  pola mengasuh anak
d.      Ego sebagai sumber kesadaran diri seseorang
e.       Ego berkembang melalui beberapa tahap kehidupan mengikuti tahap epigenetik.
3.      Prinsip Epigenetik, ada 8 tahap perkembangan menurut Erikson yaitu:
a.       Kepercayaan vs Ketidakpercayaan (Fase Bayi: 0-1 tahun)
b.      Otonomi vs Ragu dan Malu (Fase Anak: 1-3 tahun)
c.       Inisiatif vs Rasa Bersalah (Fase Bermain: 3-6 tahun)
d.      Usaha vs Inferioritas (Usia Sekolah: 6-12 tahun)
e.       Identitas vs Kebingungan (Remaja: 12-20 tahun)
f.       Intemasi vs Isolasi (Dewasa Awal: 20-30 tahun)
g.      Generativitas vs Stagnasi (Dewasa Pertengahan: 40-50 tahun)
h.      Integritas vs Putus Asa (Dewasa Akhir: 60-meninggal)
4
Carl Gustav Jung
Psikologi Analitikal
1.      Dinamika Kepribadian
a.       Ekuivalens, energy itu tetap
b.      Entorpi, energy dalam kepribadian selalu menuju keseimbangan
2.      Ada 2 Struktur Dimensi Kepribadian
a.       Conscious, ada 2 komponen pokok yaitu:
-          Fungsi Jiwa, yaitu Pikiran, Perasaan, Pendirian, dan Intuisi.
-          Sikap Jiwa, yaitu Extrovert dan Introvert
b.      Unconscious, ada 2 macam yaitu:
-          Ketidaksadaran Pribadi
-          Ketidaksadaran Kolektif, ada 4 macam yaitu: Persona, Anima dan Animus, Shadow, dan Self.
3.      Tahap Perkembangan
a.       Usia Anak (Childhood)
-          Tahap Anarkis (0-6 tahun), kesdaaran yang kacau dan sporadic
-          Tahap Monarkis (6-8 tahun), perkembangan ego, mulai muncul pikiran verbal dan logika.
-          Tahap Dualistik (8-12 tahun), pembagian ego menjadi 2 yaitu objektif dan subjektif.
b.      Usia pemuda (Youth and Young Adulthood)
c.       Usia Pertengahan (Middle Age)
d.      Usia Tua (Old Age)
5
Alfred Adler
Psikologi Individual
Dinamika Kepribadian
a.       Inferiority Principle (Prinsip Rendah Diri)
b.      Superiority Principle (Prinsip Superior)
c.       Style of Life Principle (Prinsip Gaya Hidup)
d.      Creative Self Principle (PrinsipDiri Kreatif)
e.       Conscious Self Principle (Prinsip Diri yang Sadar)
f.       Fictional Goal Principle (Prinsip Tujuan Semu)
g.      Social Interest Principle (Prinsip Minat Sosial)
6
Karen Horney
Psikologi Psikoanalis Sosial
1.      Lingkaran Setan Karen Horney, (1-9 dan kembali ke 4-9 dan seterusnya)
a.       Kurang kehangatan dan cinta orangtua
b.      Permusuhan dan kemarahan karena diperlakukan buruk
c.       Represi permusuhan agar tidak kehilangan cinta dan keamanan hanya sedikit
d.      Kecemasan dasar dan permusuhan dasar terus diperkuat kalau lingkaran kecemasan-permusuhan-represi berlanjut
e.       Kebutuhan kasih sayang dan cinta semakin kuat
f.       Semakin marah karena kebutuhannya semakin banyak terpenuhi
g.      Perasaan permusuhan semakin kuat
h.      Represi semakin kuat untuk memperthankan kasih sayang yang hanya sedikit
i.        Tegangan kemarahan yang semakin kacau
2.      Ada 10 kebutuhan neurotic:
a.       Kebutuhan neurotic akan kasih sayang dan penerimaan
b.      Kebutuhan neurotic akan rekan yang kuat
c.       Kebutuhan neurotic untuk membatasi hidupnya dalam lingkunagn yang sempit
d.      Kebutuhan neurotic akan kekuasaan
e.       Kebutuhan neurotic untuk memanfaatkan orang lain
f.       Kebutuhan neurotic akan penghargaan sosial atau gengsi
g.      Kebutuhan neurotic akan kekaguman pribadi
h.      Kebutuhan neurotic akan ambisi dan kekaguman pribadi
i.        Kebutuhan neurotic akan kemadirian dan kebebasan
j.        Kebutuhan neurotic akan kesempurnaan dan ketidakmungkinan untuk salah
3.      Ada 3 kategori umum untuk menjadi kecenderungan neurotik :
-          Mendekati orang lain
-          Melawan orang lain
-          Menjauhi orang lain
4.      Konflik Intrapsikis, yang paling penting ada 2 yaitu: Gambaran diri ideal dan Kebencian diri
5.      Psikologi Feminim, penentangan terhadap konsep “penis envy” Freud
7
Harry Stack Sullivan
Psikiatri Interpersonal
1.      Struktur Kepribadian
a.       Dinamisme
b.      Personafikasi
c.       Sistem Diri
d.      Proses Kognitif, ada 3 yaitu: Prototaxic, Parataxic, dan Syntaxic
2.      Dinamika Kepribadian
a.       Tegangan (Tension), terbagi 2 yaitu: Kebutuhan (needs) dan Kecemasan (Anxiety)
b.      Transformasi Energi (Energy Transformation)
3.      Tahap Perkembangan
a.       Infancy (0-1,5 tahun) lahir – berbicara
b.      Childhood (1,5-4 tahun) berbicara – hubungan sebaya
c.       Juvenile (4-8/10 tahun) hubungan sebaya – chum
d.      Pra-Adolesen (8/10-12 tahun) Chum – Pubertas Awal
e.       Adolesen Awal (12-16 tahun) Pubertas – Seks Mantap
f.       Adolesen Akhir (16-20 tahun) Seks mantap tanggung jawab sosial
g.      Adulthood (20 tahun keatas) Maturity
4.      Mekanisme Melarikan Diri
a.       Mencapai kebebasan positif
b.      Memperoleh
8
Erich Fromm
Kepribadian Marxian
1.      Kebutuhan-kebutuhan Manusia
a.       Keterhubungan
b.      Transtendensi
c.       Keberakaran
d.      Kesatuan
e.       Identitas
2.      Kebutuhan untuk Memahami dan Beraktivitas
a.       Kerangka Orientasi (Frame of Orientation)
b.      Kerangka Kesetiaan (Frame of Devotion)
c.       Keterangsangan-Stimulus (Excition-Stimulation)
d.      Keefektivan (Effectivity)
3.      Mekanisme Melarikan Diri dari Kebebasan
a.       Otoritarianisme (authoritarianism)
b.      Perusakan (deskruktiveness)
c.       Penyesuaian (comformity)
4.      Orientasi-Orientasi Karakter
a.       Orientasi-Orientasi Nonproduktif
-          Menerima hal-hal secara pasif
-          Merampas hal-hal dengan paksa
-          Menimbun objek-objek
-          Memasarkan atau menukarkan hal-hal
b.      Orientasi-Orientasi Produktif, ada 3 dimensi yaitu: kerja, cinta, dan penalaran
5.      Gangguan-Gangguan Kepribadian
a.       Nekrofilia, cinta pada berbau hal kematian
b.      Narsisme Sadistik, terobsesi pada diri sendiri
c.       Simbiosi Insestik, kecenderungan untuk tetap terikat pada figure yang sederajat dengan dirinya
6.      Psikoterapi, ada 2 metode yaitu: Pengenalan diri sendiri dan Analisis Mimpi
9
Costa & McRae
Big Five Personality
1.      Openness to Experience
2.      Conscientiousness
3.      Extraversion
4.      Agreebleness
5.      Neuoriticism
10
Donald Woods Winnicot
Teori Relasi Objek
1.      Teori Relasi Objek
a.       Naluri-naluri merupakan tenaga-tenaga yang mendesakkan energinya ke “diri pusat (central self)”
b.      Menentang usaha pemujaan “diri” sebagai “berhala”
2.      Dinamika Hubungan Interpersonal Dalam Keluarga Sebagai Eksternal Object Relations
a.       Centered Relating (antar dua pribadi)
b.      Centered Holding (kemampuan ibu menyediakan ruang dan materi untuk centered relating melalui physical handling dan mental preoccupation dengan bayi)
c.       Centered Holding (perluasan lingkungan dari kehadiran ibu)
3.      Jati Diri Dan Diri Palsu
4.      Konsep Holding
a.       Tedensi anti sosial
b.      Rasa yang menjadi
c.       Bermain dan realitas
11
John B. Watson
Behaviorisme
1.      Pandangan Watson
a.       Psikologi mempelajari stimulus dan respon (S-R Psychology)
b.      Tidak mempercayai unsure herediter (keturunan) sebagai penentu perilaku
c.       Mind ada, tetapi bukan sesuatu yang harus dipelajari ataupun akan dijelaskan melalui pendekatan ilmiah
d.      Psikologi harus menggunakan metode empiris
e.       Menolak konsep insting
f.       Mendukung Conditioning Respons Pavlov dan menolak Law Effect dari Thorndike
g.      Faktor yang menetukan sesuatu yang diingat atau dilupakan tergantung pada factor kebutuhan (habits)
h.      Proses berfikir didasarkan pada ketrampilan berbicara
i.        Psikologi bertujuan meramalkan perilaku
2.      Studi Emosi Watson
a.       Rasa takut bisa diamati ketika bayi tiba-tiba melompat/dengan nafas memburu tangannya menggenggam kuat-kuat, menutup mata, terjatuh, dan menangis.
b.      Rasa marah adalah respon yang tidak dipelajari, terkait dengan pergerakan tubuh.
c.       Rasa cinta awalnya juga merupakan respon yang otomatis muncul karena tekanan kecil pada kulit, gelitikan, diguncang ringan dan elusan.
3.      Percobaannya pada Albert yang berusia 11 bulan
12
B. F. Skinner
Behaviorisme
1.      Asumsi Dasar Skinner
a.       Perilaku yang terjadi menurut hukum tertentu (behavior is lawful)
b.      Perilaku dapat diramalkan (behavior can be predicted)
c.       Perilaku manusia dapat dikontrol (behavior can be controlled)
2.      Struktur Kepribadian
Klasifikasi Tingkah laku ada 2 yaitu: Perilau Responden (Respondent Behavior) dan Perilaku Operan (Operant Behavior)
3.      Dinamika Kepribadian
a.       Kepribadian dan belajar
b.      Pengkondisian Operan (Operant Conditioning)
c.       Pengaturan penguatan (schedules reinforcement)
4.      Percobaannya pada tikus  
13
George Kelly
Teori Konstrak Pribadi
1.      Konstruk Personal
a.       Cara individu memandang bagaimana sesuatu mirip dan berbeda dari hal-hal lain.
b.      Cara individu memprediksi dan mengendalikan lingkungannya.
c.       Bersifat terbukauntuk perubahan/revisi.
2.      Dinamika Kepribadian
a.       Dalam memandang tingkah laku manusia, Kelly tidak mendasarkan pada teosri tradisional tentang motivasi.
b.      Konsep kepribadian ada 2 yaitu: Anxiety (kecemasan) dan Threat (ancaman).
c.       Terdapat 2 kemungkinan respon individu terhadap anxiety yaitu: submerge (meredamkan) dan suspend
3.      Asumsi Dasar
a.       Proses dari seseorang
b.      Diarahkan melalui jalur-jalur
c.       Cara-cara mengantisipasi peristiwa
4.      11 konsekuensi pendukung
a.       Kemiripan peristiwa-peristiwa (konsekuensi pengonstraksian/constraction corollary)
b.      Perbedaan-perbedaan manusia (konsekuensi individualitas/individuality corollary)
c.       Hubungan konstrak-konstrak (konsekuensi pengorganisasian/organization corollary)
d.      Dikotomi konstrak-konstrak (konsekuensi dikotomi/dichotomy corollary)
e.       Pilihan diantara dikotomi-dikotomi (konsekuensi pilihan/choice corollary)
f.       Jangkauan kesesuaian (konsekuensi jangkauan/range corollary)
g.      Pengalaman dan pengajaran (konsekuensi pengalaman/experience corollary)
h.      Adaptasi terhadap pengalaman (konsekuensi modulasi/modulation corollary)
i.        Konstrak-kontrak yang tidak sesuai (konsekuensi fragmentasi/fragmentation corollary)
j.        Kemiripan-kemiripan diantara manusia (konsekuensi keumuman/commonality corollary)
k.      Proses-proses sosial (konsekuensi kesosialan/sociality corollary)
5.      Perkembangan Abnormal
a.       Agresi, ada 2 bagian yaitu: kutub inisiatif (penuh daya) dan kutub yang kaku (inertia)
b.      Hostility (permusuhan)
c.       Guilty (bersalah)
d.      Anxiety (kecemasan)
e.       Threat (ancaman)
14
Heinz Kohut
Teori Relasi Objek
Dinamika Kepribadian
a.       Self object, ada 3 skala hubungan yaitu: rasa aman, cemas-menolak, dan cemas menghindar.
b.      Narsistisme, pada bayi ada 2 tipe pengalaman narsistik yaitu: Mirroring dan Idealized Parent Imago.
c.       Empati
15
Dollar Miller
Teori Psikodinamika Belajar Sosial
1.      Struktur Kepribadian
Eksternal dan internal yaitu: dorongan primer (primary drives) dan dorongan sekunder (secondary drives)
2.      Dinamika kepribadian
a.       Motivasi-dorongan
b.      Proses belajar, ada 4 komponen utama belajar yaitu: Drive, Cue, Response, dan Reinforcement
c.       Proses mental, ada 4 yaitu: generalisasi stimulus, reasoning, bahasa, secondary drives, dan perluasan S-R
d.      Model konflik, ada 3 bentuk yaitu: avoidance-avoidance (menjauh-menjauh), approach-aproach (mendekat-mendekat), dan approach avoidance (mendekat-menjauh).
e.       Ketidaksadaran
3.      Prinsip Belajar
a.       Clasical Conditioning
b.      Instrumental Learning
c.       Extinction
d.      Primary Drive
e.       Secondary Drive
4.      Perkembangan kepribadian
a.       Sejumlah kecil respon khusus yang sebagian besar berupa respon terhadap segolongan stimulus yang spesifik.
b.      Sejumlah hierarki respon bawaan, yakni kecenderungan-kecenderungan melakukan respon-respon tertentu dalam situasi stimulus-stimulus tertentu sebelum respon-respon tertentu lainnya.
c.       Memiliki seperangkat dorongan primer yang berupa stimulus-stimulus internal yang sangat kuat dan tahan lama, serta umumnya berhubungan erat dengan proses fisiologis.
5.      Psikopatologi
Tingkah laku konflik ada 5 asumsi dasar yaitu:
a.       Kecenderungan untuk mendekati suatu tujuan menjadi semakin kuat ketika individu semakin dekat dengan tujuan  tersebut.
b.      Kecenderungan menjauhi suatu stimulus negative menjadi semakin kuat ketika individu semakin mendekat dengan stimulus tersebut.
c.       Perubahan tingkat menjauhi lebih tajam dibandingkan perubahan tingkat mendekati.
d.      Meningkatnya dorongan yang diasosiasikan dengan mendekat atau menjauh akan berakibat meningkatnya bobot perubahan tingkat pada umumnya.
e.       Jika ada dua respon maka yang lebih kuat akan muncul.
16
Albert Bandura
Teori Kognitif Sosial
1.      3 konsep dasar Bandura :
a.       Reciprocal Deternism (Konsep saling menentukan)
b.      Beyond Reinforcement (Tanpa penguatan)
c.       Self Regulation/Cognitif (Berfikir)
2.      Struktur Kepribadian
a.       Self System
b.      Efikasi Diri
c.       Efikasi Kolektif
3.      Perkembangan Kepribadian
Modelling, ada 4 macam:
a.       Modelling tingkah laku baru
b.      Modeling mengubah tingkah laku lama
c.       Modeling simbolik
d.      Modeling kondisioning.
17
Hans Eysenck
Tipologi Biologi Kepribadian
1.      Hierarki Organisasi Perilaku
a.       Level terendah: kognisi atau tindakan spesifik
b.      Level ke-dua: tindakan atau kognisi yang umum
c.       Level ketiga: perilaku
d.      Level terakhir: type atau superfaktor
2.      Struktur Kepribadian
4 tingkatan berdasarkan tingkat keumumannya:
a.       Type
b.      Trait
c.       Habitual Response
d.      Specific Response
3.      Dinamika Kepribadian
3 dimensi dasar kepribadian:
a.       Extraversi
b.      Neurotisme
c.       Psikotik
18
Rollo May
Psikologi Ekstensial
1.      Konsep-konsep Dasar Psikologi Eksential
a.       Mengada dalam dunia (Being in the world)
b.      Ketidakmengadaan (Unbeing)
2.      Konsep Kepribadian
a.       Umwelt (lingkungan disekitar)
b.      Minwelt (hubungan dengan orang lain)
c.       Eigenwelt (hubungan seseorang dengan dirinya sendiri)
3.      Ciri Utama Masalah Manusia Modern
a.       Kekosongan
b.      Kesepian
c.       Kecemasan
4.      Konsep-Konsep Rollo May
a.       Kecemasan, ada 2 macam yaitu: kecemasan normal dan kecemasan neurotic.
b.      Rasa Bersalah
c.       Intensionalitas
d.      Perhatian, Cinta dan Kehendak, ada 4 jebis cinta yaitu: seks, eros, Filia, dan agape.
e.       Kebebasan dan Takdir
f.       Psikopatologi
g.      Psikoterapi
19
Gordon W. Alport
Trait Humanistik dan Teori Diri
1.      Struktur dan Dinamika Kepribadian
a.       Kepribadian, watak dan temperamen
b.      Sifat (Trait)
-          Nyata
-          Membuat banyak stimuli yang bersifat temperamen
-          Mengubah/menentukan tingkah laku
-          Empiric
-          Kemandirian yang relative
2.      Motivasi
a.       Otonomi fungsional
-          Otonomi fungsional terbiasa
-          Otonomi fungsional propriate
b.      Tingkah laku yang bukan otonomi fungsional
-          Tingkah laku yang muncul dari dorongan biologis
-          Tingkah laku reflex
-          Peralatan konstitusi
-          Habit
-          Tingkah laku yang tergantung pada penguat primer
-          Motif yang terkait langsung dengan usaha mereduksi dorongan sadar
-          Tingkah laku nonproduktif
-          Sublimasi
3.      Perkembangan Kepribadian
a.       Perkembangan masa bayi
b.      Perkembangan masa dewasa
-          Extension of self
-          Self-Objectification
-          Filsafat hidup
4.      Perkembangan Proprium
a.       Bodily self
b.      Self identity
c.       Self esteem
d.      Extension of self
e.       Self image
f.       Self as a rational coper
g.      Propriate striving
20
Margareth Mahler
Psikologi Ego
3        Tahap Perkembangan Utama
a.       Autism Normal
b.      Simbiosis Normal
c.       Individuasi Pemisahan
21
Carl Rogers
Psikologi Humanistik
1.      Dinamika Kepribadian
a.       Kecenderungan mengaktualisasikan diri
b.      Penghargaan positif dari orang lain
c.       Person yang berfungsi secara utuh
2.      Konsepsi-Konsepsi Pokok Dalam Teori Carl Rogers
a.       Organism
b.      Medan Phenomenal
c.       Self
3.      Perkembangan Kepribadian
a.       Konsep Diri (Self Concept), ada 2 konsep yaitu: Incongruence dan Congruence
b.      Need for positive regards, ada 2 yaitu: conditional positive regard dan unconditional positive regard.
22
Abraham Maslow
Psikologi Humanistik
1.      Pandangan Humanistik Kepribadian
a.       Holisme
b.      Menolak riset Binatang
c.       Manusia pada dasarnya baik, bukan setan
d.      Potensi kreatif
e.       Menekankan kesehatan psikologik
2.      Hierarki Kebutuhan Maslow
a.       Kebutuhan Fisiologis (Biological)
b.      Kebutuhan Keamanan  (Safety)
c.       Kebutuhan Memilki Cinta (Socialization)
d.      Kebutuhan Harga Diri (Self Esteem)
e.       Kebutuhan Aktualisasi Diri (Self Actualization)
3.      Konsep Motivasi
a.       Mengadopsi pendekatan holistic terhadap motivasi
b.      Motivasi biasanya bersifat kompleks
c.       Manusia termotivasi secara terus menerus oleh satu kebutuhan terhadap kebutuhan lainnya
d.      Semua orang dimanapun termotivasi oleh kebutuhan-kebutuhan dasr lainnya.
e.       Motivasi adalah kebutuhan dapat disusun dalam bentuk hierarki
23
Melanie Klein
Teori Relasi Objek
1.      Teori Relasi Objek
a.       Mementingkan konsistensi pola-pola hubungan pribadi.
b.      Lebih bersifat maternalistik, menekankan hubungan intim dan pengasuhan ibu.
c.       Melhat hubungan ketertarikan antarmanusia.
2.      Kondisi Psikis Bayi
a.       Fantasi-fantasi
b.      Objek-objek
c.       Posisi-posisi, 2 posisi dasar yaitu: posisi Paranoid-Skizoid dan posisi depresi.
3.      Mekanisme Pertahanan Psikis
a.       Introyeksi
b.      Proyeksi
c.       Pemilahan
d.      Identifikasi proyektif
4.      Internalisasi-Internalisasi
a.       Ego
b.      Superego
c.       Kompleks Oedipus, pada perempuan dan laki-laki
24
Psikologi Kepribadian Timur
Psikologi Timur
1.      Pendapat Tokoh Tentang Psikologi Kepribadian Timur
a.       Francis L. K. Hsu: kebudayaan timur lebih mementingkan kehidupan rohani, mistik, gotong raya, dan keramah tamahan.
b.      Abidhama: diturunkan dari Buddha Gautama, abad 5 SM dan mengajarkan tipe ideal kepribadian sempurna yang dijadikan kiblat analisisnya tentang olah pikir.
c.       Carl Gustav Jung: mengemukakan ilmu pengetahuan positivistis yang didapatkan lewat analisisnya yang ekstensif berasal dari agama timur.
2.      Objek Psikologi Abhidhama
a.       Penginderaan dari panca indera
b.      Pikiran-pikiran yang dianggap sebagai indera keenam
c.       Setiap keadaan jiwa terdiri atas sekumpulan sifat-sifat jiwa, yang disebut factor-faktor jiwa.
3.      Psikodinamika Kepribadian Abhidhama
a.       Jiwa sehat
-          Factor kognitif: pemahaman (insight), sikap perhatian, sikap rendah hati, kepercayaan
-          Factor afektif: ketenangan, netral, gembira, cakap dan jujur, kemampuan beradaptasi.
b.      Jiwa tidak sehat
-          Factor kognitif: delusi, sikap tak tahu malu, ceroboh, egois
-          Factor afektif: keresahan, ketamakan, iri hati, kikir
4.      Tipe-Tipe Kepribadian
a.       Tipe orang suka kenikmatan
b.      Tipe orang pembenci
c.       Tipe orang delusi
5.      Tipe Mimpi Menurut Abhidhama
a.       Mimpi yang disebabkan gangguan organ atau otot
b.      Mimpi yang berhubungan dengan kegiatan di siang hari
c.       Mimpi tentang peristiwa yang actual
d.      Mimpi yang bersifat waksita (ramalan peristiwa yang kan terjadi)
6.      Perbedaan Kebudayaan Barat dan Timur Menurut Konsep Jen
a.       Kebudayaan timur lebih mementingkan kehidupan rohani, mistik, gotong royong, keramhatamahan dan lain-lain
b.      Kebudayaan barat lebih mementingkan kebendaan, pikiran logis, asa guna dan individulisme.
7.      Kepribadian Bangsa Timur
a.       Hospitality (ramah dan sopan serta mampu berasosiasi)
b.      Hardworking (pekerja keras)
c.       Religius & Well Cultured (keragaman suku dan kebudayaan)
d.      Respect For Elders (menjunjung tinggi norma kesopanan)
e.       Strong Family Ties (dekat dengan keluarganya)

0 comments:

Post a Comment