3.6.17

DAMPAK GLOBALISASI INFORMASI DAN KOMUNIKASI TERHADAP KEHIDUPAN SOSIAL BUDAYA MASYARAKAT INDONESIA


fahrunisa yeni astari
16.310.410.1156
Di era modernisasi ini, di negara-negara yang sedang berkembang kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi adalah tanda dari adanya suatu modernisasi, dan tampak adanya gejala mulai ditinggalkannya tatanilai yang telah lama ada. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, itulah yang menggeser tata nilai yang sudah ada, terjadi pula tranformasi nilai (budaya). Sejatinya tidak ada seorangpun yang bisa mendefinisikan globalisasi secara pasti, sering orang memberi gambaran bahwa globalisasi ini menunjuk pada proses terbentuknya keterpaduan yang bulat pada kehidupan manusia. Apabila seseorang mengartikan globalisasi sesuai dengan bidang ilmu yang dikuasainya, misal seorang ahli ekonomi akanmengartikan globalisasi menurut pandangan ekonomi, ahli politik akan mengartikan globalisasi menurut sudut pandang kehidupan politik, seorang yang menekuni kebudayaan akan mengartikan globalisasi sebagai suatu proses terbentuknya kebudayaan. Akan tetapi akan lebih jelas apabila kita melihat globalisasi sebagai perkembangan manusia. Biasanya perkembangan budaya atau kebudayaan ditandai dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi ini akan menimbulkan perubahan-perubahan dalam kehidupan manusia karena manusia akan dimudahkan dalam melakukan hubungan dengan manusia lainnya.
  
Apabila globalisasi diartikan perkembangan kebudayaan manusia, maka globalisasi informasi dan komunikasi yang muncul karena perkembangan teknologi informasi diartikan sebagai elektronika yang mampu mendukung percepatan dan meningkatkan kualitas informasi, sementara itu Everett M. Rogers yang dikutip J. B. Wahyudi, (1990) mengartikan teknologi informasi adalah perangkat keras bersifat organisatoris dan meneruskan nilai-nilai sosial dengan siapa individu atau khayalak mengumpulkan, memprosesdan saling mempertukarkan informasi dengan individu atau khayalak lain.Teknologi informasi ini telah membawa perubahan-perubahan dalam pengolahan, penyimpanan, distribusi data dan informasi. Data informasi telah dapat disimpan dan dikomunikasikan dalam jumlah yang hampir tak terbatas dalam waktu yang relatif cepat (subrata, 1992). Informasi itu sendiri bisa diartikan sebagai “isi pemberiahuan atau komunikasi” yang bersumber dari ide-ide atau gagasan manusia dan dapat disajikan dalam bentuk lisan, tercetak audio maupun audiovisualgerak dan kelebihan dan kelemahan masing-masing. Informasi ini dapat mempercepat atau memperlambat pengambilan keputusan (J. B. Wahyudi, 1990). Demikian globalisasi informasi yang ditandai dengan perkembangan teknologi informasi (antaralain televisi dan komputer) pada akhir-akhir ini, disadari atau tidak telah banyak menimbulkan dampak positif maupun negatif terhadap tatanan hidup masyarakat. Akan tetapi ini semua tergantung pada kemampuan masyarakat dalam memilih, menglah dan menyerap informasi yang telah mereka terima.
           
Presepsi masyarakat terhadap Globalisasi informasi  dan komunikasi
Dari tahun ke tahun terjadi perubahan-perubahan yang sangat besar dalam bidang informasi. Pada dasarnya informasi merupakan pesan-pesan, baik fakta maupun opini dalam hubungan saling pengaruh antara pemberi pesan dan penerima pesan. Akan tetapi sekarang kebutuhan informasi khalayak dunia tidak lagi fakta yang akurat dan aktual melainkan penyajian yang cepat. Cepatnya perubahan dibidang informasi itu didukung oleh perkembangan kemajuan teknologi informasi. Menurut sumber yang saya baca bahwa perkembangan teknologi informasi yang maju kearah globalisasi komunikasi cenderung berpengaruh terhadap tingkat peradaban manusia. Telah kita sadari bahwa perkembangan teknologi informasi pada dekade akhir ini perkembang sangat pesat, dan telah menimbulkan banyak dampak, baik dampak positif maupun dampak negatif terhadap tata kehidupan masyarakat di berbagai belahan dunia. Dan tidak menutup kemungkinan bahwa untuk masa mendatang teknologi informasi akan terus berkembang dan menjadi kuat, lebih mudah dicapai, lebih beraneka ragam dan kemajuan itu lebih bersifat mobil.
            Dari uraian diatas bisa dipersepsikan bahwa globalisasi informasi dan komunikasi itu menunjuk pada terjadinya perkembangan pada bidang informasi dan komunikasi, serta komunikasi yang didukung oleh  teknologi informasi yang sangat mobil.

Dampak Globalisasi informasi terhadap kehidupan sosial budaya masyarakat di daerah
            Dalam konteks ini ada beberapa aspek sosial budaya yang ingin dikupas lebih jauh berkaitan dengan globalisasi informasi, diantaranya : pola tingkah laku, kehidupan keluarga, pendidikan dan tatanan tradisional. Dari ke empat aspek tersebut sebenarnya cukup erat berkaitan. 
Pola tingkah laku
Sejalan dengan pesatnya perkembangan teknologi informasi dan komunikasi, perubahan terjadi dimana-dimana. Inovasi audiovisual (televisi) telah membawa masyarakat memasuki budaya baru, yaitu “demam televisi”. Televisi mulai mengatur pola berpikir dan perilaku masyarakat.  Dan mungkin tanpa kita sadari informasi telah ikut mengatur jadwal hidup kita dan ikut serta menciptakansejumlah kebutuhan. Jadi tidak salah kalau kita disebut sebagai tawanan informasi. Boleh dikatakan bahwa dampak globalisasi informasi dan komunikasi secara nyata telah menyentuh segenap struktur kehidupan masyarakat, tanpa kecuali pola perilaku juga telah mengikuti pergeseran bentuk. Sehubungan dengan hal itu, berikut adalah paparan tesis dari seorang pakar:
Diilustrasikan oleh Dennis Mc Quall, media massa mampu mengubah perilaki masyarakat dalam keadaan apapun, terlebih lagi media audio visual yang pesan-pesannya seakan menghipnotis massa dalam berperilaku. Banyak yang melakukan identifikasi diri atau bahkan melakukan empati terhadap publik figur. Kekuatan media massa telah melahirkan tingkah laku “instan mania” manusia modern. ( Trimarsanto, 1993:8)


Pergeseran pola tingkah laku yang disebabkan globalisai informasi dan komunikasi pda kenyataannya telah menyangkut banyak bidang, diantaranya: pola tingkah laku di lingkungan keluarga, di sekolah, dan didalam kehidupan masyarakat. Dari sini dapa kita ketahui bagaimana perubahan pola tingkah laku pada hubungan guru dengan siswa, hubungan antara orang tua dengan anaknya, dan hubungan ketetanggaan masyarakat antar individu.  Globalisasi informasi dan komunikasi juga berdampak pada gaya hidup, baik itu dampak negatif maupun positif. Globalisasi berdampak negatif pada masyarakat, misalnya gaya masyarakat sehari-hari cenderung bergaya hidup mewah. Dengan melihat tayangan-tayangan sinetron, telenovela yang ada di TV membuat orang tidak menyesuaikan dengan pendapatan rumah tangganya. Namun juga berdampak positif, misalnya orang sekarang sangat menghargai waktu. Kamu tentu sering mendengar ungkapan yang berbunyi time is money. Ungkapan itu secara mudah berarti waktu adalah uang. Menghargai waktu sangat penting. Begitu pentingnya waktu, mereka menyamakan waktu dengan uang. Jadi waktu adalah sesuatu yang sangat berharga. Oleh karena itu, banyak di kalangan kita yang menghargai waktu
Adapun beberapa pola perubahan tingkah laku lainya yang akan dipaparkan disini, diantaranya: mobilitas sosial dan geografis, gaya hidup, pemilikan barang dan proses pengambilan keputusan.
1.) Mobilitas sosial dan geografis, perubahan perilaku dalam kaitanya dengan mobilitas sosial merupakan satu diantara sekian dampak globalisasi informasi yang begitu pesat perkembangannya. Saat ini banyak tenaga kerja produktif lebih memilih bekerja diluar sektor pertanian yang notabene kesempatan itu banyak disediakan oleh pabrik-pabrik yang berada diluar wilayah desa setempat. Ironisnya ada yang lebih menjungjung tinggi harkat pembantu rumah tangga dari untuk menjadi tuan rumah kecil (petani) dilahannya sendiri.  Ada kemungkinan kemajuan pendidikan juga ikut memperlancar mobilitas sosial yang pada giliranya telah menyebabkan perubahan sosial budaya. 2.) Gaya hidup, perubahan gaya hidup, misalnya peniruan atau imitasi secara berlebihan terhadap diri seseorang yang lagi dijadikan sebagai idolanya. Fenomena semacam ini biasanya hinggap dikaum remaja yang sedang mencari-cari identitas dirinya. 3.) Kepemilikan barang, dikarenakan pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi informasi khususnya, ternyata juga terjadinya pergeseran nilai-nilai kehidupan. Pola komsumtif membawa efek keterkejutan karena kian kacaunya tata nilai dalam kehidupan sehari-hari. Cepat atau lembat, disadari atau tidak, satu hal yang pasti bahwa masyarakat kita telah terjangkit penyakit konsumenisme yang kadang terasa berlebihan. 4.) Proses pengambilan keputusan didalam suatu keluarga yang dulu lazimnya semua keputusan ada ditangan suami sebagai kepala keluarga, kini telah mengalami pergeseran bentuk disana-sini, termasuk diantaranya pembelian barang-barang kebutuhan keluarga. Kewenangan suami yang terkesan mutlak tak terlepas dari kedudukan wanita atau istri masa lalu yang memang belm banyak berkecimpung atau terjun berkarier sejajar dengan suami dalam berbagai bidang kehidupan. Dizaman sekarang jangan heran jika seorang istri mempunyai gaji lebih besar  dari suaminya, atau mempunyai kedudukan lebih tinggi dari sang suami. Bahkan ada yang mencari nafkah itu istrinya sedangkan suami malah mengurus anak dirumah. Kita sadar bahwa emansipasi wanita yang didengungkan oleh ibu RA. Kartini telah membawa dampak yang begitu hebat dalam distribusi atau pembagian kerja antara kaum laki-laki dengan perempuan
Kehidupan keluarga, beberapa ahli antropologi berpendapat bahwa keluarga merupakan kelompok terpenting dalam masyarakat, suatu keluarga dapat dikatakan satu kesatuan sosial terkecil dalam suatu masyarakat yang masih memiliki hubungan darah. Dengan adanya globalisasi kehidupan keluarga menjadi kurang harmonis, karena dengan adanya alat komunikasi suatu keluarga menjadi jarang berkumpul.
Pendidikan
Perlu dikemukakan terlebih dahulu bahwa sistem pendidikan yang kita anut menggunakan tiga jalur: formal, informal dan non formal.  Suatu kenyataan bahwa saat ini pendidikan memang menjajikan suatu harapan, kebanyakan orang tua melihat pendidikan sebagai wahana untuk mempersiapkan anak menuju kemasa depan, dan pesatnya kemajuan teknologi informasi dan komunikasi yang terjadi telah mempengaruhi peradaban masyarakat suatu bangsa. Dengan hadirnya audiovisual, seperti televisi itu lebih unggul dibanding dengan media cetak atau audio (radio). Dalam penyebaran informasi terbukti televisi mampu menembus dimensi ruang dan waktu, dengan sekali tayang dapat disaksikan banyak pemirsa dalam waktu yang sama. Yang lebih penting lagi siaran televisi mudah dimengerti oleh pemirsa yang berpendidikan rendah dan bertempat tinggal diaerah pelosok sekalipun. Dengan semakin menjamurnya “ mass production technology” dikhawatirkan media televisi nantinya akan mempengaruhi atau bahkan mengubah cara berpikir masyarakat mengingat begitu banyaknya budaya asing yang masuk. Kita sadari semenjak dini bahwa pesatnya perkembangan teknologi jelas sangat mempengaruhi norma-norma dan nilai-nilai sosial dimana nantinya anak berkembang,oleh karena itu masing-masing dari kita dihadapkan suatu tantangan bagaimana mendidik anak secara bijaksana. Konsep budaya modern kita telah menyebar luas dikehidupan masyarakat di Indonesia jadi wajar jika disana-sini sering timbul benturan-benturan budaya, terutama melalui media televisi. Berbagai tayangan film seri diyakini telah mempengaruhi perilaku anak-anak, bukan tidak mungkin jika terjadinya kriminalitas yang akhir-akhir ini meningkat disebabkan oleh film-film action yang menampilkan berbagai adegan sadist secara demonstratif. Untuk mengantisipasi masalah tersebut, pendidikan merupakan alternatif yang tepat untuk menanamkan filter dalam menghadapi derasnya peluberan budaya asing, baik itu melalui pendidikan formal, informal, ataupun non formal.  Sehingga nantinya masing-masing dari diri kita mampu menjadi figur yang mempunyai filter terhadap berbagai pengaruh budaya asing.

Dampak Media Informasi Terhadap Pendidikan
            Pengaruh globalisasi informasi kini kian terasa mencengkram di segala aspek kehidupan, tak terkecuali dalam bidang pendidikan. Sebagaimana telah disinggung tadi bahwa pendidikan disini meliputi pendidikan disekolah, keluarga, dan masyarakat. Sehubungan dengan itu berikut ini akan dibahas lebih lanjut dampak positif maupun negatif globalisasi informasi terhadap ketiga jalur pendidikan tersebut.
Pendidikan sekolah, kemajuan teknologi informasi dan komunikasi, khususya pada media massa dirasakan telah membawa dampak terhadap pendidikan disekolah. Banyak sekolah di Indonesia dalam beberapa tahun belakangan ini mulai melakukan globalisasi dalam sistem pendidikan internal sekolah, Sekolah-sekolah saling berkompetisi meningkatkan kualitas pendidikannya untuk mencari peserta didik. Pendidikan Keluarga, disamping didukung adanya emansipasi yang terbuka saat ini, kemajuan teknologi informasi dan komunikasi juga semakin memberikan peluang kepada ibu rumah tangga untuk berkarier. Ini menyebabkan seorang ibu yang berkarier akan semakin tenggelam dengan kesibukannya, sehingga kewajiban seorang ibu untuk mendidik anaknyapun terbengkalai. Biasanya alternatif yang ditempuh yaitu menyewa tenaga pembantu untuk menggantikan tugasnya. Sesuatu yang wajar manakala perhatian orang tua kian berkurang terhadap anak mengakibatkan kian melebar hubungan antara orang tua dan anak. Kalau sudah seperti itu jalan terakhir para orang tua yang sibuk dengan kariernya pasti melimpahkan tanggung jawabnya kepada pengasuh anak “baby sister”. Kalau sudah demikian lantas siapakah yang yang patut disalahkan dalam hal ini kalau nantinya anak merasa kehilangan kasih sayang orang tuanya. Sebagai pelarian, tidak menutup kemungkinan jika anak mengalihkan perhatiannya dengan menggunakan berbagai fasilitas yang tersedia dirumah, jadi seakan-akan anak mencari jalan sendiri untuk mendapatkan kasih sayang yang hilang itu. Permasalahannya, jika anak secara bebas tak terkontrol menonton televisi, video, antene parabola maka dampaknya akan sangat luas. Tanpa filter dan pengarahan dariorang tua bisa jadi anak hanya akan menelan mentah-mentah informasi yang diperolehnya, menelan mentah-mentah segala bentuk tayangan dukita junjung tinggi nilainya yang amat luhur. Sebenarnya kemajuan teknologi informasi dan komunikasi juga mempunyai dampak positif, khususnya dalam pendidikan keluarga. Kalau kita amati dengan seksama dampak positif kemajuan teknologi informasi dan komunikasi itu presentasenya lebih besar didaerah pinggiran kota dibanding dengan daerah pelosok. Hal tersebut mungkin disebabkan tingkat pemahaman daerah pelosok lebih sederhana dibanding daerah pinggriran kota yang lebih kritis. Satu dari sekian banyak dampak positif globalisasi informasi dan komunikasi terhadap pendidikan keluarga bisa disebutkan disini, anak-anak yang ternyata lebih bisa mandiri disaat mereka jauh dari orang tuanya, bahkan anak-anak mampu mengambil sikap manakala sedang menghadapi masalah. Pendidikan masyarakat, pesatnya kemajuan teknologi informasi dan komunikasi sekarang ini pasti akan berpengaruh juga pada lingkungan masyarakat.

Tatanan Tradisional
Dalam kehidupanya manusia senantiasa menghadapi berbagai jenis lingkungan hidup.  lingkungan hidup itu sendiri meliputi lingkungan: alam hayati, alam non hayati, buatan, sosial yang mempengaruhi kehidupan dan kesejahteraan mahluk hidup lainnya. Sistem nilai budaya difungsikan sebagai pedoman tingkah laku masyarakat, dalam kehidupan sehari-hari sistem nilai budaya tampak dalam wujudnya sebagai: adat istiadat, norma-norma, aturan, tata krama, sopan santun dan hukum adat. Dengan mengacu pada sistem budaya maka orang akan tahu mana yang sebaiknya dan pantas dilakukan serta tahu mana yang sebaiknya tidak dilakukan, karena itulah orang harus bisa menjaga diri agar perilakunya tidak menyimpang dari tatanan yang berlaku.
Manusia dengan tridaranya: penyesuaian, penguasaan, dan daya cipta dapat menggunakan lingkungan hidup bagi kepentingannya. Dalam memenuhi keperluan hidupnya manusia selalu berinteraksi dengan lingkungannya secara terus menerus. Didalam interaksi tersebut manusia akan menciptakan tatanan tradisional dan tatanan nilai-nilai budaya tertentu guna menghadapi dan menyesuaikan diri dengan alam sekitarnya. Didalam masyarakat nilai-nilai budaya berfungsi sebagai tata kelakuan dan pedoman hidup manusia, seperti hukum adat dan aturan sopan santun. Sehubungan dengan hal itu, Sugeng Raksodiharjo (1990:87) mengatakan bahwa tata kelakuan dan pedoman tingkah laku yang mengandung nilai-nilai budaya wajib duilestarikan dan perlu dipupuk sebagai nilai budaya iitu hanya pranata atau “institution” yang merupakan kelakuan yang berpola dari manusia dan kebudayaan. Di era globalisasi seperti ini tatanan tradisional semakin hilang, dengan masuknya budaya-budaya baru dari luar tatanan tradisional mulai tergeser dan bahkan hampir hilang keberadaannya, maka dari itu kita seperti yang diawal-awal tadi sudah dikatakan bahwa kita harus mempunyai filter, kita harus membentengi diri dari budaya-budaya asing yang mendoktrinasi agar tata nilai tradisional tetap terjaga nilai-nilainya.

Kesimpulan
            Masuknya informasi akan membawa dampak sosial dalam kehidupan masyarakat, informasi dapat mempercepat atau memperlambat pengambilan keputusan, informasi memiliki kekuatan, baik yang membangun maupun yang merusak. Dalam menanggapi informasi tergantung pada kemampuan penerima untuk memanfaatkan secara proporsional. Jadi pada dasarnya informasi mempunyai kekuatan, baik membangun atau merusak itu tergantung kemampuan masyarakat dalam memanfaatkan informasi itu secra proporsional. Globalisasi informasi dan komunikasi memberikan dampak yang sangat besar dalam semua aspek kehidupan, baik itu dampak yang positif maupun dampak negatif. Terutama pada aspek kebudayaan, dengan adanya globalisasi informasi dan komunikasi ini kebudayaan masyarakat indonesia menjadi tidak seperti semula, globalisasi telah menghilangkan nilai-nilai yang terdapat didalamnya, globalisasi juga telah mengubah masyarakat indonesia menjadi masyarakat yang menyukai sesuatu yang instan.

Daftar pustaka
Referensi
Subrata, 1992.“Media Massa Dalam Era Globalisasi”, KOMPAS, 27 oktober.
Wahyudi J.B. 1992.”Teknologi Informasi Dan Produksi Citra Bergerak”,Jakarta.Penerbit PT.Gramedia Pustaka Umum
Referensi Media Masa
Wikipedia.2013.”PengertianGlobalisasi”diunduhdari(http://id.wikipedia.org/wiki/Globalisasi#Referensi), pada 9 November.
Wikipedia.2013.”Jalurpendidikan”diunduhdari(http://id.wikipedia.org/wiki/Kategori:Pendidikan_menurut_jalur), pada 9 November.
Wijipedia.2013.”Pengertiankeluarga’diunduhdari(http://id.wikipedia.org/wiki/Keluarga), pada 9 November.
Wikipedia.2013.”Teknologiinformasidankomunikasi(http://id.wikipedia.org/wiki/Teknologi_Informasi_Komunikasi), pada 9 November.

                       

0 comments:

Post a Comment